Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Investor Swedia Bakal Kelola 399 Hektare Kawasan Wisata Tanjung Ringgit

PT ESL berkomitmen membangun kawasan Tanjung Ringgit dengan konsep pariwisata berkelanjutan dan ramah lingkungan dengan memanfaatkan energi terbarukan.
Harian Noris Saputra
Harian Noris Saputra - Bisnis.com 24 Oktober 2022  |  18:22 WIB
Investor Swedia Bakal Kelola 399 Hektare Kawasan Wisata Tanjung Ringgit
Pantai Pink di Kawasan Tanjung Ringgit, Kecamatan Jerowaru, Lombok Timur. - Bisnis/Harian Noris Saputra
Bagikan

Bisnis.com, DENPASAR – Investor asal Swedia PT. Eco Solution Lombok (ESL) bakal memulai mengelola lahan seluas 399 hektare di kawasan wisata Tanjung Ringgit, Lombok Timur setelah masalah lahan dengan warga bisa diselesaikan.

Kawasan Tanjung Ringgit merupakan kawasan salah satu destinasi unggulan di NTB, dengan daya tarik utama pantai pink yang banyak dikunjungi oleh wisatawan domestik dan mancanegara. Selain itu, kawasan Tanjung ringgit juga perbukitan yang memiliki pemandangan yang indah. Sebelumnya kawasan perbukitan tersebut dimanfaatkan oleh warga untuk menanam jagung.

PT ESL berencana akan membangun berbagai fasilitas pariwisata seperti eco resort yang direncanakan sebagai pusat medical tourism berkelas dunia. Titik awal pengelolaan ditandai dengan soft launching yang dilakukan oleh Gubernur NTB, Zulkieflimansyah dan Duta Besar Swedia untuk Indonesia Marina Berg.

PT ESL berkomitmen membangun kawasan Tanjung Ringgit dengan konsep pariwisata berkelanjutan dan ramah lingkungan dengan memanfaatkan energi terbarukan.

Marine Berg menjelaskan investasi di Tanjung Ringgit ini bagian dari Sweden-Indonesia Sustainability Partnership (SIS) yang mengusung kerja sama berkelanjutan dan transisi ke energi baru dan terbarukan.

“Kami menyambut kolaborasi ini dengan baik, dan terkesan dengan pembangunan energi terbarukan di NTB,” jelas Marine dalam keterangan resminya, Senin (24/10/2022).

Gubernur NTB, Zulkieflimansyah, menjelaskan PT ESL akan memulai rangkaian panjang dari proyek yang konsen terhadap energi terbarukan dan pembangunan rendah karbon.

“Kami baru memulai kerja sama, ini satu sinyal yang bagus pemerintah Swedia memulai soft launching untuk pembangunan di Tanjung Ringgit. Mereka concern pada energi terbarukan,” jelas Zul.

Sebagai informasi, PT.ESL sudah mulai masuk ke Tanjung Ringgit sejak Sembilan tahun lalu, tetapi mulai belum bisa merealisasikan investasinya karena terkendala masalah lahan dengan warga yang sudah memanfaatkan lahan tersebut. Setelah melalui dialog antara investor, warga, dan Pemprov NTB tercapai kesepakatan dalam pengelolaan kawasan Tanjung Ringgit.

Investor juga berkomitmen melibatkan warga sekitar dalam pembangunan hingga pengelolaan Tanjung Ringgit, mulai dari penyerapan tenaga kerja hingga pengembangan ekonomi berkelanjutan bagi warga sekitar Tanjung Ringgit. (C211)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ntb lombok investasi
Editor : Miftahul Ulum
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top