Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kredit Perbankan di NTB Tumbuh 6,63 Persen

Penyaluran kredit tertinggi di Kota Mataram senilai Rp36,4 triliun, kemudian Sumbawa Rp5,4 triliun, Kota Bima Rp4,2 triliun, Lombok Timur Rp3,7 triliun.
Harian Noris Saputra
Harian Noris Saputra - Bisnis.com 18 November 2022  |  13:11 WIB
Kredit Perbankan di NTB Tumbuh 6,63 Persen
Warga di dekat pohon yang meranggas di pinggiran Pantai Loang Baloq, Kecamatan Sekarbela, Mataram, NTB, Kamis (21/7/2022). - Antara/Ahmad Subaidi.
Bagikan

Bisnis.com, DENPASAR – Kredit perbankan di Nusa Tenggara Barat hingga September 2022 mencapai Rp58,57 triliun atau tumbuh 6,63 persen jika dibandingkan dengan periode yang sama pada 2021.

Otoritas Jasa Keuangan (OJK) NTB mencatat realisasi kredit masih didominasi oleh Bank Umum, sedangkan realisasi kredit dari BPR hingga September 2022 Rp2,1 triliun dari keseluruhan kredit yang disalurkan di NTB. Pertumbuhan kredit BPR mencapai 14,07 persen (yoy), lebih tinggi dari pertumbuhan kredit BPR secara nasional yang tercatat 11,01 persen.

Secara keseluruhan Bank Umum maupun BPR telah menyalurkan kredit ke 526.473 debitur.

Kepala OJK NTB, Rico Rinaldy menjelaskan jika dilihat dari jenis kredit, penyaluran kredit terbesar ke modal kerja, kemudian investasi dan konsumsi. Sedangkan jika dilihat dari lapangan usaha, sektor bukan lapangan usaha atau konsumsi masih mendominasi kredit perbankan di NTB.

“Penyaluran kredit ke sektor bukan lapangan usaha hingga September Rp26,1 triliun, kemudian diikuti oleh sektor perdagangan besar dan eceran Rp11,2 triliun, pertambangan dan penggalian Rp11,1 triliun, pertanian Rp4,2 triliun dan konstruksi Rp1,3 triliun. Lima sektor tersebut menjadi penerima kredit tertinggi,” jelas Rico melalui keterangan resminya, Jumat (18/11/2022).

OJK juga mencatat penyaluran kredit tertinggi masih berada di Kota Mataram dengan nilai Rp36,4 triliun, kemudian diikuti oleh Kabupaten Sumbawa Rp5,4 triliun, Kota Bima Rp4,2 triliun, Lombok Timur Rp3,7 triliun, dan Lombok Tengah Rp3,2 triliun.

Sementara itu Dana Pihak Ketiga (DPK) atau simpanan di Bank Umum dan BPR Rp43,1 triliun atau tumbuh 19,32 persen (yoy). Pertumbuhan simpanan di NTB lebih tinggi dari nasional yang tumbuh 6,82 persen pada periode yang sama. Rico menjelaskan pertumbuhan simpanan tersebut didorong oleh semakin membaiknya pendapatan masyarakat sehingga bisa menabung.

Non Performing Loan (NPL) di Perbankan NTB masih terjaga dengan baik di angka 2,17 persen, lebih rendah dari NPL di tingkat nasional yang mencapai 2,89 persen. Jumlah debitur bermasalah di NTB 27.196. (C211)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ntb kredit perbankan
Editor : Miftahul Ulum
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top