Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Harga Hotel di Ubud Masih Belum Normal

Hotel di Ubud yang sudah bisa menentukan harga dengan tarif normal harus menambahkan dengan paket atau bonus lain.
Harian Noris Saputra
Harian Noris Saputra - Bisnis.com 19 September 2022  |  15:51 WIB
Harga Hotel di Ubud Masih Belum Normal
Wisatawan mancanegara mengenakan pakaian adat ketika melihat perayaan Hari Raya Galungan di Pura Dalem Peliatan, Ubud, Bali. - Antara/Nyoman Budhiana
Bagikan

Bisnis.com, DENPASAR – Harga kamar hotel di Ubud masih belum mulai normal walaupun wisatawan mancanegara sudah mulai masuk setelah dibukanya penerbangan internasional ke Bali.

Sebagian manajemen hotel belum bisa mengembalikan harga hotel seperti harga sebelum pandemi karena jumlah wisatawan yang menginap masih belum normal. Apalagi mayoritas tamu hotel di Ubud merupakan tamu mancanegara.

Wakil Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran (PHRI) Kabupaten Gianyar, Tjokorda Gde Bayuputra Sukawati, menjelaskan secara umum kondisi pariwisata Ubud sudah membaik jika dibandingkan saat pandemi. Hotel pun sudah mulai terisi oleh wisman maupun wisatawan domestik.

“Walaupun kamar sudah terisi, ada sebagian hotel belum memberikan harga normal karena tamu belum sebanyak dulu, dengan jumlah wisman yang masuk sepanjang 2022, Ubud juga harus bersaing dengan kawasan lainnya,” jelas Tjok Tra, Senin (19/9/2022).

Menurut Tjok Tra, hotel di Ubud yang sudah bisa menentukan harga dengan tarif normal harus menambahkan dengan paket atau bonus lain agar tamu atau wisatawan berminat untuk menginap di hotel tersebut.

Sebagai informasi, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat okupansi hotel di Bali pada Juli 2022 sejumlah 37,52 persen, turun 1,25 persen jika dibandingkan Juni 2022. Sementara itu length of Stay atau lama tamu asing tinggal di hotel yakni 2,05 hari.

Pandemi selama 2,5 tahun juga mengubah segmen pariwisata Bali, sehingga promosi juga harus dilakukan dengan inovasi yang mampu menarik wisatawan baru. Promosi yang dilakukan tidak hanya mempromosikan alam Bali yang indah seperti pantai, laut, subak.

“Kehidupan sosial Bali yang unik juga harus dipromosikan, sehingga tidak hanya berfokus ke alam,” ujar dia. (C211)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bali Pariwisata ubud
Editor : Miftahul Ulum
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top