Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Lombok Timur Hentikan Layanan Tera Ulang di Lapangan Selama Ramadan

Pelayanan tera ulang di lapangan dihentikan untuk semua sektor seperti pasar, SPBU, maupun pelayanan tera ulang di desa.
Harian Noris Saputra
Harian Noris Saputra - Bisnis.com 14 April 2021  |  07:01 WIB
Ilustrasi. - Antara/Ari Bowo Sucipto
Ilustrasi. - Antara/Ari Bowo Sucipto

Bisnis.com, MATARAM - Dinas Perdagangan Lombok Timur menghentikan layanan tera ulang dengan cara kunjungan lapangan selama bulan suci Ramadan dan hanya melayani tera ulang di kantor UPT Metrologi Lombok Timur.

Pelayanan tera ulang di lapangan dihentikan untuk semua sektor seperti pasar, SPBU, maupun pelayanan tera ulang di desa.

Kepala Bidang Metrologi Dinas Perdagangan Kabupaten Lombok Timur Zulkifli menjelaskan awalnya pelayanan tera ulang dilaksanakan dari tingkat kecamatan hingga pedesaan. Hasil evaluasi menunjukkan walaupun pelayanan tera ulang dilakukan dengan jemput bola, banyak masyarakat yang tidak datang karena usaha terdampak Covid-19.

"Saat kami melakukan tera ulang di pedesaan banyak masyarakat yang tidak datang akibat pandemi Covid-19. Ketika normal sebelum pandemi masyarakat datang hingga 80 persen, sedangkan saat ini maksimal 40 persen," ungkap Zul dikutip dari rilis, Selasa (13/2/2021).

Triwulan pertama 2021, Disperindag Lombok Timur mendapat Rp14 juta dari tera ulang yang dilakukan, nilai tersebut masih jauh dari target yang ditentukan sejumlah Rp27 juta. "Kondisi masyarakat di lapangan membuat kami tidak mungkin mencapai target yang ditentukan," jelas Zul.

Sementara itu, pada 2021 Pemkab Lombok Timur menargetkan Rp105 juta Pendapatan Asli Daerah (PAD) dari tera ulang. Untuk mencapai target tersebut, Disperindag akan memetakan wilayah yang potensi untuk tera ulang.

"Kami akan menyasar wilayah yang memiliki potensi besar seperti pasar, SPBU, sedangkan di desa kami akan tentukan di satu titik yang memiliki potensi besar," ungkapnya. (K48)


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ntb tera ulang
Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top