Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

PIP Targetkan Badung Jadi Percontohan Penyaluran Kredit Ultra Mikro

Di kabupaten Badung sendiri, terdapat 11 Bumdes yang siap secara kelembagaan atau memenuhi syarat sebagai penyalur kredit Umi.
Ilustrasi layanan Bumdes./Antara-Budi Candra Setya
Ilustrasi layanan Bumdes./Antara-Budi Candra Setya

Bisnis.com, DENPASAR – Pusat Investasi Indonesia (PIP) Kementerian Keuangan menargetkan Badan Usaha Milik Desa (Bumdes) di kabupaten Badung, menjadi percontohan atau pilot project penyaluran kredit Ultra Mikro (Umi).

Badung dipilih sebagai percontohan karena terdapat potensi beberapa Bumdes yang ada di daerah setempat berhasil menjalankan Koperasi Simpan Pinjam (KSP), seperti Bumdes desa Tibubeneng, Kecamatan Kuta Utara. Bumdes Tibubeneng menjadi Bumdes yang pertama yang dijadikan percontohan penyaluran pembiayaan UMi.

Direktur PIP, Ririn Kadariyah, menjelaskan Bumdes tersebut akan didampingi agar memenuhi syarat sebagai penyalur kredit UMi, pendampingan Bumdes akan bekerjasama dengan Kementerian Desa Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Kemendes PDTT), yang membawahi pembangunan desa.

“Kami melihat Bumdes desa Tibubeneng sudah punya potensi untuk penyaluran kredit UMi, kami akan damping agar syaratnya segera terpenuhi, seperti pembentukan Lembaga Keuangan Mikro (LKM). Jadi kami dari PIP akan mengoptimalkan potensi Bumdes Tibubeneng, jika pilot project ini sukses, maka akan berlanjut ke Bumdes yang lain di Badung,” jelas Ririn kepada Bisnis, Jumat (19/8/2022).

Sejak 2017 hingga 2022, PIP telah menyalurkan Rp8,36 miliar kredit UMi di Kabupaten Badung, dengan jumlah debitur mencapai 1.888 orang. Nilai tersebut berpotensi semakin bertambah jika Bumdes masuk sebagai penyalur pembiayaan UMi.

Upaya PIP menggandeng Bumdes juga bagian dari upaya mempercepat pemulihan ekonomi Bali yang telah terpuruk selama pandemi Covid-19. “Langkah ini bagian dari usaha PIP membantu percepatan pemulihan ekonomi Bali melalui penyaluran kredit UMi,” jelas Ririn

Direktur Pengembangan Kelembagaan Ekonomi dan Investasi Desa, Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Kemendes PDTT, Nugroho Setijo menjelaskan, masuk Bumdes sebagai salah satu penyalur kredit UMi akan berdampak positif terhadap pengembangan UMKM di daerah khususnya usaha mikro dan kecil, karena kredit UMi ini memberi kesempatan bagi generasi muda yang belum memiliki usaha bisa mengakses pembiayaan.

Menurut Nugroho, di kabupaten Badung sendiri, terdapat 11 Bumdes yang siap secara kelembagaan atau memenuhi syarat sebagai penyalur kredit Umi, kesiapan tersebut dilihat dari sudah Bumdes tersebut sudah memiliki badan hukum, sudah memiliki unit usaha Koperasi Simpan Pinjam (KSP). Bumdes tersebut tinggal dibina untuk membentuk Lembaga Keuangan Mikro (LKM).

“Kami melihat 11 Bumdes tersebut sudah siap secara kelembagaan, dan bisa disiapkan sebagai pilot project selanjutnya dengan untuk penyaluran UMi,” jelas Nugroho. (C211)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Editor : Miftahul Ulum
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Terpopuler

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper

Terpopuler