Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pembangunan Huntap Korban Bencana di NTT Selesai September

Kementeria PUPR segera membangun hunian tetap di wilayah terdampak bencana alam di Nusa Tenggara Timur dengan kualitas yang lebih baik dibandingkan dengan sebelum terkena bencana.
Yanita Petriella
Yanita Petriella - Bisnis.com 13 Mei 2021  |  00:32 WIB
Ilustrasi pembangunan hunian tetap (huntap) untuk korban bencana alam./Antara - Moh. Ridwan
Ilustrasi pembangunan hunian tetap (huntap) untuk korban bencana alam./Antara - Moh. Ridwan

Bisnis.com, JAKARTA – Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) menargetkan pembangunan 1.000 unit Rumah Instan Sederhana Sehat (Risha) di Lembata dan Adonara, Flores Timur, Nusa Tenggara Timur, selesai akhir September tahun ini.

Kementerian PUPR mulai membangun hunian tetap (huntap) untuk merelokasi masyarakat terdampak bencana banjir bandang dan tanah longsor di NTT.

Sesuai dengan instruksi Presiden Joko Widodo, bantuan rumah tahan gempa dengan teknologi Risha dengan tipe 36 tunggal, disalurkan di dua wilayah yakni Kabupaten Lembata 700 unit dan 300 unit di Kabupaten Flores Timur.

Di beberapa kabupaten terdampak bencana lainnya, sesuai dengan persetujuan Menteri PUPR, juga segera dibangunkan huntap Risha.

Menteri PUPR Basuki Hadimuljono menjelaskan rehabilitasi dan rekonstruksi di wilayah terdampak bencana di NTT tidak hanya membangun kembali rumah yang rusak, lebih dari itu sebagai upaya untuk membangun kembali permukiman baru yang tangguh terhadap bencana.

"Pendekatannya bukan sekadar membangun dengan kerentanan yang sama terhadap bencana, tetapi membangun lebih baik dan lebih aman dari sebelumnya,” ungkapnya melalui keterangan tertulis pada Rabu (12/5/2021).

Pembangunan inovasi Risha didasari oleh kebutuhan akan percepatan penyediaan perumahan yang layak huni bagi masyarakat terdampak bencana dengan mengedepankan kualitas bangunan sesuai dengan Standar Nasional Indonesia (SNI).

Risha adalah teknologi konstruksi knock down yang dapat dibangun dengan cepat dengan menggunakan tiga jenis modul beton bertulang pada struktur utamanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

perumahan nusa tenggara timur Kementerian PUPR
Editor : M. Syahran W. Lubis

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top