Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Proyek Trem Listrik dan Kereta Gantung di Bali Memerlukan Rp2,4 Triliun

Jumlah ini masih perkiraan secara kasarnya dari Budgeting PT INKA (Persero) sebagai preliminary secara B2B.
Luh Putu Sugiari
Luh Putu Sugiari - Bisnis.com 02 Februari 2021  |  21:22 WIB
Ilustrasi cable car. - mylondonpics.com
Ilustrasi cable car. - mylondonpics.com

Bisnis.com, DENPASAR - Pembangunan trem listrik dan kereta gantung Perusda Bali dan PT Industri Kereta Api Persero direncanakan menghabiskan anggaran Rp2,4 triliun untuk empat titik pengembangan yakni wilayah Kuta, Sanur, Ubud, dan kawasan Pusat Kebudayaan di Gunaksa, Klungkung.

Direktur Business Development Perusda Bali Bagus Gde Ananta Wijaya Karna mengatakan anggaran ini masih berupa perkiraan biaya yang diperlukan dalam proses pembangunan yang sebelumnya dibicarakan secara Business to Business dengan PT INKA (Persero).

Namun, berdasarkan looping per kawasan Kuta diperkirakan menghabiskan dana Rp800 miliar, Pusat Kebudayaan di Gunaksa senilai Rp600 miliar, dan untuk kawasan Ubud berkisar 300 - 400 miliar. Sementara, pembangunan cable car atau kereta gantung di Ubud dapat mencapai Rp600 miliar

"Jumlah ini masih perkiraan secara kasarnya dari Budgeting PT INKA (Persero) sebagai preliminary secara B2B," tuturnya saat dihubungi Bisnis, Selasa (2/2/2021).

Disinggung mengenai kepastian lokasi pembangunan, pihaknya menuturkan tengah menunggu hasil kajian dari beberapa looping yang menjadi concern. Selanjutnya, pada lokasi yang dinilai layak akan dilaksanakan pembangunan tersebut.

Menurutnya, berdasarkan timeline usulan pembangunan trem listrik akan dimulai pada Maret 2020. Sedangkan pada tahun ini dalam proses studi kelayakan/feasibility study (FS), pembicaraan skema bisnis, dan mengurus proses perizinan. "FS sendiri direncanakan rampung pada September tahun ini," tambahnya.

Guna merealisasikan rencana tersebut, Inka dan Perusda Bali tengah mendirikan perusahaan patungan untuk pengembangan dan sistem transportasi.

"Rencana ini telah sesuai dengan skema kerja sama, dan sebagai salah satu persiapan secara inline dengan seluruh proses di awal," tambahnya.

Pendanaan pembangunan proyek ini, PT INKA (Persero) didukung oleh Islamic Development Bank yang berpusat di Jeddah, Arab Saudi.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bali pt inka
Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top