Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Dampak Covid-19 bagi Pariwisata Jauh Lebih Parah dari Bom Bali

Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia atau PHRI Kabupaten Badung IGA Rai Suryawijaya mengatakan, perekonomian Bali saat ini merupakan kondisi terburuk sepanjang sejarah yang ada, karena tingkat hunian hotelnya mencapai zero (nol).
Luh Putu Sugiari
Luh Putu Sugiari - Bisnis.com 10 April 2020  |  15:05 WIB
Pegawai hotel melayani wisatawan di kawasan Sanur, Denpasar, Bali, Selasa (3/3/2020). Tingkat hunian hotel di Bali rata-rata turun hingga 70 persen sejak merebaknya wabah virus corona. - ANTARA FOTO/Nyoman Hendra Wibowo
Pegawai hotel melayani wisatawan di kawasan Sanur, Denpasar, Bali, Selasa (3/3/2020). Tingkat hunian hotel di Bali rata-rata turun hingga 70 persen sejak merebaknya wabah virus corona. - ANTARA FOTO/Nyoman Hendra Wibowo

Bisnis.com, DENPASAR - Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia atau PHRI Kabupaten Badung IGA Rai Suryawijaya mengatakan, perekonomian Bali saat ini merupakan kondisi terburuk sepanjang sejarah yang ada, karena tingkat hunian hotelnya mencapai zero (nol).

"Dampak Covid-19 lebih parah dibandingkan Bom Bali dan Erupsi Gunung Agung," katanya saat dihubungi oleh Bisnis, Kamis (9/4/2020).

Dia menuturkan, meskipun dulu Pulau Dewata pernah mengalami tragedi BOM Bali I dan II beberapa tahun silam yang menyebabkan tingkat hunian hotel berada di angka 20 persen.

Sementara itu pada peristiwa erupsi Gunung Agung, tingkat hunian Bali selatan seperti Badung, Denpasar dan Gianyar masih mencapai 60 persen, sebab radius berbahaya hanya pada jarak 12 KM.

Dari data yang Dia miliki, jumlah hunian kamar hotel di Bali sekitar 146.000 kamar, khusus untuk Kabupaten Badung terdapat 102.000 kamar.

"Sejak April, hampir 96 persen hotel sudah tutup, karena tidak ada kunjungan wisatawan lagi, jumlahnya bahkan akan terus meningkat hingga 100 persen, karena Wisman yang ada akan dipanggil pulang ke Negaranya masing-masing" imbuhnya

Saat ini, sambung Surya, Pariwisata Bali kehilangan pendapatan hingga miliaran rupiah per harinya. Sebab kunjungan Wisman mencapai 16.000- 17.000 orang setiap hari, dengan spending per orangnya sekitar Rp20 Juta.

"Bisa dihitung, berapa Bali kehilangan pendapatan setiap harinya. Corona benar-benar memporak porandakan ekonomi kita," jelasnya.

Dia menuturkan pihaknya tetap berharap dan berdoa covid-19 bisa segera pulih. Meski tidak mudah, karna Pekerja Migran Indonesia yang datang akan semakin menambah jumlah positif corona.

"Dengan pemulangan PMI, baik dari Itali, Amerika, Jepang, Australia dan beberapa negara di Eropa, akan semakin banyak 'imported cases' covid-19 yang ditemukan dan bukan merupakan transmisi lokal," jelasnya.

Di sisi lain, kepulangan PMI ini disebut dapat menjadi peluang bagi hotel yang masih beroperasi di Bali. Karena diperkirakan 20.000 orang PMI akan pulang.

"Meskipun pemerintah sudah menyiapkan tempat karantina bagi para PMI, namun jika mereka diminta isolasi mandiri mungkin hotel bisa menyediakan tempatnya," tutur Surya.

Untuk proses pemulihan pariwisata Bali, Dia menjelaskan butuh waktu 3 sampai 4 bulan lagi untuk sampai ditahap tersebut. Karena negara pemasok wisatawan saat ini juga masih bergelut dengan pandemi covid-19.

"Jika bisa dalam waktu 3-4 bulan pandemi ini berakhir maka Agustus sudah bisa melakuakn pemulihan pariwisata secara perlahan," tegasnya.

Untuk strategi dan langkah selanjutnya, pihaknya masih akan melihat perkembangan kondisi selanjutnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hotel bali pariwisata bali Virus Corona
Editor : Sutarno
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top