Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Gianyar Gandeng Universitas Udayana Budi Daya Pisang Bali

Dinas Pertanian Kabupaten Gianyar menggandeng Fakultas Pertanian Universitas Udayana menanam 43 jenis tanaman pisang di atas tanah seluas 1,07 hektare milik Desa Taro, Kabupaten Gianyar.
Ema Sukarelawanto
Ema Sukarelawanto - Bisnis.com 14 Agustus 2018  |  14:33 WIB
Pisang - Antara/Hendra Nurdiyansyah
Pisang - Antara/Hendra Nurdiyansyah

Bisnis.com, GIANYAR--Dinas Pertanian Kabupaten Gianyar menggandeng Fakultas Pertanian Universitas Udayana menanam 43 jenis tanaman pisang di atas tanah seluas 1,07 hektare milik Desa Taro, Kabupaten Gianyar.

 

Plh. Bupati Gianyar I Made Gede Wisnu Wijaya mengatakan kerja sama ini untuk pengembangan aneka jenis pisang di wilayah kabupaten setempat yang diproyeksikan untuk memenuhi kebutuhan pisang baik untuk konsumsi maupun sarana upacara adat yang cukup tinggi.

 

“Saya mengapresiasi atas dipilihnya komoditas pisang, karena selama ini kita memenuhi kebutuhan pisang dengan mendatangkan dari Jawa,” katanya, Selasa (14/8/2018).

 

Menurut Wisnu Wijaya budi daya pisang di Desa Taro ini selain sebagai pelestarian pisang juga diharapkan mampu memenuhi kebutuhan pisang warga setempat dan mengurangi ketergantungan dari luar Bali yang terkadang harganya tidak stabil.

 

Ia berharap dengan diadakannya demplot pisang ini mampu membangun kesadaran masyarakat bahwa menjadi petani pisang juga bisa memberikan keuntungan yang lebih besar. 

 

Pendampingan oleh para pakar pertanian Universitas Udayana diharapkan mampu memberikan gambaran bahwa tanaman pisang mampu meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

 

Kata dia pemkab selalu mendukung kegiatan pengembangan komoditas dan pemberdayaan masyarakat dan akan mengembangkan budi daya serupa di kecamatan lain.

 

Dekan Fakultas Pertanian Universitas Udayana Prof. Nyoman Rai mengatakan budi daya pisang ini juga untuk melestarikan 43 jenis pisang yang ada di Bali, agar kebutuhan pisang terkait untuk upacara bisa terpenuhi.

 

Lokasi penanaman pisang yang dekat dengan objek wisata gajah di Taro ini bisa dimanfaatkan sebagai kawasan agrowisata. “Siapa tahu ada wisatawan yang tertarik pertanian, kita akan menerbitkan buku tentang berbagai kenis pisang dan manfaatnya,” katanya.

 

Ia berharap pisang bukan sekadar dikonsumsi buahnya, tetapi kebun ini mampu diintegrasikan dengan pariwisata yang dikenal dengan agrowisata pisang. Sehingga pisang memiliki nilai tambah dari buah, pariwisata, dana aneka makan olahan yang memberikan nilai tambah.,

 

Kebun pisang di Desa Taro tersebut juga akan ditumpangsarikan dengan tanaman terong ataupun cabai untuk meningkatkan pendapatan petani.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pisang gianyar
Editor : Rustam Agus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top