Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Transaksi E-Commerce di Gianyar Tumbuh 251 Persen

Metode pembayaran yang paling banyak digunakan di Gianyar dalam transaksi di e-commerce yakni metode pembayaran non tunai.
Warga menampilkan Tarian Barong saat mengikuti parade seni kemerdekaan di kawasan Ubud, Gianyar, Bali, Rabu (17/8/2022). Parade seni dalam rangka peringatan HUT ke-77 Kemerdekaan RI yang diikuti oleh ratusan warga dan seniman itu diselenggarakan untuk memperkuat rasa nasionalisme dan menjadi atraksi wisata bagi wisatawan domestik dan mancanegara./Antara-Fikri Yusuf.
Warga menampilkan Tarian Barong saat mengikuti parade seni kemerdekaan di kawasan Ubud, Gianyar, Bali, Rabu (17/8/2022). Parade seni dalam rangka peringatan HUT ke-77 Kemerdekaan RI yang diikuti oleh ratusan warga dan seniman itu diselenggarakan untuk memperkuat rasa nasionalisme dan menjadi atraksi wisata bagi wisatawan domestik dan mancanegara./Antara-Fikri Yusuf.

Bisnis.com, DENPASAR – Transaksi melalui platform e-commerce di Kabupaten Gianyar tumbuh 251 persen pada semester I/2022 seiring dengan membaiknya sektor pariwisata Gianyar dan meningkatnya aktivitas masyarakat.

Kantor Perwakilan Bank Indonesia Bali mencatat pertumbuhan transaksi e-commerce ini jauh lebih tinggi jika dibandingkan dengan pertumbuhan pada awal pandemi di semester I/2020. dan juga masih lebih tinggi dengan pertumbuhan pada semester I/2021 yang tumbuh 53 persen.

Kepala Kantor Perwakilan BI Bali, Trisno Nugroho, menjelaskan metode pembayaran yang paling banyak digunakan di Gianyar dalam transaksi di e-commerce yakni metode pembayaran non tunai seperti e-money, transfer, kartu debit/kredit online, penggunaan metode tersebut mencapai 73 persen, sementara penggunaan pembayaran COD dan melalui minimarket atau gerai hanya 27 persen.

Menurut Trisno, pertumbuhan transaksi ini merupakan hasil positif bagi Bali yang sedang dalam masa pemulihan ekonomi. “Kami mendorong transaksi melalui non tunai harus terus tumbuh, oleh sebab itu jika banyak kegiatan wisata dan festival di Ubud maka peluang transaksi non tunai untuk terus tumbuh semakin besar,” jelas Trisno dalam siaran pers, Jumat (26/8/2022).

Gianyar juga menjadi daerah yang menggunakan QRIS tertinggi ketiga di Bali dengan jumlah merchant mencapai 51.806 merchant atau 10 persen dari seluruh merchant yang ada di Bali. BI juga mendorong pertumbuhan ekonomi melalui kegiatan budaya Ubud Beyond Festival yang mengusung "Lestari Budaya Bersama QRIS".

“Digitalisasi juga berperan mendukung kemajuan budaya, Ubud merupakan salah satu pusat kebudayaan Bali yang telah dikenal oleh dunia, dengan adanya QRIS diharapkan bisa mendukung kemajuan budayawan Ubud,” jelas Trisno. (C211)

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Editor : Miftahul Ulum
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper