Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Okupansi Hotel Berbintang di Bali Naik, Nonbintang Turun

Kenaikan TPK terjadi pada hotel bintang 1, hotel bintang 4, dan bintang 5. Sisanya, mengalami penurunan secara mtm.
Ni Putu Eka Wiratmini
Ni Putu Eka Wiratmini - Bisnis.com 03 Mei 2021  |  15:01 WIB
Ilustrasi
Ilustrasi

Bisnis.com, DENPASAR - Okupansi hotel berbintang di Bali selama Maret 2021 mengalami perbaikan dibandingkan kondisi bulan sebelumnya. Namun, hal tersebut tidak dialami hotel nonbintang yang justru mencatatkan penurunan okupansi.

Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Bali Hanif Yahya menyebutkan tingkat penghunian kamar (TPK) hotel berbintang di Pulau Dewata selama Maret 2021 naik 1,25 poin secara bulanan (month to month/mtm) menjadi 10,24 persen.

Kenaikan TPK terjadi pada hotel bintang 1, hotel bintang 4, dan bintang 5. Sisanya, mengalami penurunan secara mtm.

Bila dibandingkan dengan TPK Maret 2020 atau secara tahunan (year on year/YoY), TPK Maret 2021 mengalami penurunan sedalam 15,17 poin.

Penurunan TPK tahunan tercatat pada seluruh kelas hotel berbintang, dengan penurunan terdalam tercatat pada kelas hotel bintang 3 sedalam 17,75 poin dan penurunan terdangkal tercatat pada kelas hotel bintang 1 sedalam 6,31poin.

Sementara itu, tingkat penghunian kamar hotel nonbintang selama Maret 2021 justru menurun 2,05 poin menjadi 5,64 persen.

"Jadi kalau kita lihat, TPK hotel bintang dan nonbintang terjadi perbedaan, untuk hotel bintang terjadi kenaikan TPK sedangkan hotel nonbintang terjadi penurunan," kata Hanif, Senin (3/5/2021).

Pada Maret 2021, rata-rata lama menginap tamu asing dan domestik di hotel berbintang tercatat selama 2,11 hari. Angka tersebut turun 0,56 poin dibandingkan dengan rata-rata lama menginap pada Februari 2021 (mtm) yang tercatat 2,67 hari.

Jika dilihat dari kelompok tamu yang menginap, rata-rata lama menginap tamu asing pada hotel berbintang bulan Maret 2021 tercatat selama 2,49 hari. Data tersebut lebih tinggi bila dibandingkan rata–rata lama menginap tamu domestik yang tercatat selama 2,09 hari.

Dibandingkan dengan Maret 2020 atau secara tahunan (yoy), rata-rata lama menginap tamu asing dan domestik mengalami penurunan sedalam 0,69 poin yaitu dari 2,80 hari pada Maret 2020 menjadi 2,11 hari pada Maret 2021.

Sementara itu, rata-rata lama menginap tamu pada hotel nonbintang pada Maret 2021 tercatat sebesar 1,54 hari, turun 0,35 poin dibandingkan Februari 2021.

Jika dilihat dari klasifikasi tamu yang menginap, rata-rata lama menginap tamu asing pada Maret 2021 tercatat sebesar 3,03 hari. Angka tersebut lebih tinggi dibandingkan rata-rata lama menginap tamu domestik sebesar 1,46 hari.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hotel bali okupansi hotel
Editor : Saeno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top