Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Industri Ritel di Bali Sanggup Bayar THR Penuh, Sektor Pariwisata Masih Berat

Tak semua pelaku usaha di Bali memiliki kemampuan untuk membayar penuh tunjangan hari raya tahun ini di tengah pandemi.
Luh Putu Sugiari
Luh Putu Sugiari - Bisnis.com 12 April 2021  |  12:47 WIB
Tamu W Bali Seminyak juga dapat bersantai di akhir pekan dengan menikmati pemandangan sunset dengan alunan musik yang groovy dan asyik dari Andy Chunes (PNNY / NL), Marc Roberts (Pantai People) dan Damian Saint pada 27 Maret 2021.  - W Bali
Tamu W Bali Seminyak juga dapat bersantai di akhir pekan dengan menikmati pemandangan sunset dengan alunan musik yang groovy dan asyik dari Andy Chunes (PNNY / NL), Marc Roberts (Pantai People) dan Damian Saint pada 27 Maret 2021. - W Bali

Bisnis.com, DENPASAR – Lebih dari 50 persen pelaku industri ritel di Bali menyatakan mampu untuk membayarkan Tunjangan Hari Raya (THR) 2021 kepada karyawan secara penuh.   

Ketua Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) Provinsi Bali Anak Agung Ngurah Agung Agra Putra mengatakan melalui langkah-langkah efisiensi yang dilakukan oleh pelaku usaha di sektor ritel, pengusaha mampu membayar penuh THR tahun.

Adapun efisiensi tersebut dilakukan pada berbagai bidang yang mampu mengurangi beban operasional. Mulai dari pengurangan jam atau hari kerja dari Sumber Daya Manusia (SDM), efisiensi penggunaan listrik dan air,  hingga efektifitas pengadaan barang dagangan maupun marketing.

"Jadi kami di sektor ritel siap menjalankan imbauan pemerintah, meski tidak bisa dipungkiri sektor ritel juga terdampak akibat pandemi ini. Dengan penurunan sales terjadi hingga 40 -50 persen," kata dia kepada Bisnis, Senin, (12/4/2021).

Menurut Agra, dalam kondisi pandemi pembayaran THR masih menyesuaikan juga dengan kondisi perusahaan masing-masing karena tidak semua pelaku usaha ritel berada dalam kondisi yang cukup baik.

"Tapi jika pun ada kebijakan dari perusahaan tersebut, pastilah sudah ada pembicaraan dan kesepakatan yang dicapai dengan para karyawannya," tambahnya.  

Sementara itu, Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Bali Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati mengatakan pembayaran THR oleh industri pariwisata dirasa masih berat.

Sebab sudah satu tahun lebih, pelaku pariwisata berada dalam kondisi yang tidak ada pemasukan. Sedangkan, beban untuk membayar gaji bulanan karyawan disiasati dengan melakukan unpaid leave.  

"Kalau di Bali khususnya di industri jasa pariwisata, saya kira pemahaman antara pengusaha maupun pekerja sudah terjalin dengan baik," tuturnya.  

General Manager Harris Hotel and Residences Sunset Road Nyoman Wirayasa menuturkan pihaknya akan tetap membayar THR para karyawan secara penuh, meski iklim usahanya belum membaik.  Hal ini untuk memenuhi kewajiban perusahaan atas peraturan yang dikeluarkan oleh pemerintah pusat.  

"Meski situasi ini masih berat bagi kami, dan kondisi usaha belum membaik. Tapi kami berusaha memenuhi kewajiban membayar THR secara penuh," jelas Nyoman.  


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pariwisata bali ritel modern tunjangan hari raya
Editor : Amanda Kusumawardhani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top