Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Diterjang Banjir, Jembatan Benenai di NTT Nyaris Ambruk

Pemkab Malaka telah menginformasikan  kondisi jembatan yang nyaris ambruk itu kepada Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT).
Newswire
Newswire - Bisnis.com 03 April 2021  |  12:58 WIB
Ilustrasi - ANTARA
Ilustrasi - ANTARA

Bisnis.com, JAKARTA -- Banjir yang diakibatkan oleh hujan deras yang mengguyur Kabupaten Malaka, Nusa Tenggara Timur (NTT) sejak Rabu lalu membuat jembatan Benenai mulai miring.

Penjabat Bupati Kabupaten Malaka, Viktor Manek yang dihubungi membenarkan bahwa kondisi Jembatan Benenai memang dalam kondisi miring akibat terjangan air banjir. 

"Kami sudah melakukan antisipasi dengan melakukan pembatasan terhadap kendaraan umum yang melintas di atas jembatan," kata Penjabat Bupati Viktor Manek ketika dihubungi, Sabtu.

Dia mengatakan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Malaka telah menginformasikan  kondisi jembatan yang nyaris ambruk itu kepada Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT).

Pemkab Malaka, kata Viktor Manek, meminta warga di kabupaten yang berbatasan dengan wilayah Timor Leste itu untuk berhati-hati saat melintas di atas jembatan karena kondisi Jembatan Benenai semakin miring akibat hantaman banjir bandang yang telah merendam lebih dari 10 desa di daerah itu.

Selain itu pihaknya telah berkoordinasi dengan Kasat Lantas Polres Malaka untuk tidak mengizinkan kendaraan yang bermuatan 10 ton ke atas melintas di jembatan itu.

"Kami larang kendaraan yang memiliki muatan 10 ton ke atas supaya tidak diizinkan melintas di Jembatan Benenai karena kondisinya sangat membahayakan," kata Viktor.

Viktor mengatakan apabila Jembatan Benenai ambruk karena terus tergerus air banjir maka akses transportasi ke Betun, ibu kota Kabupaten Malaka dipastikan putus total.

Guna mengantisipasi hal itu, diperlukan membangun jalan alternatif sehingga akses transportasi ke empat kecamatan, termasuk menuju Kupang, tetap berlangsung normal.

"Kami akan minta Balai Jalan Nusa Tenggara II untuk membuka jalan alternatif agar akses untuk empat kecamatan di wilayah Barat termasuk transportasi ke Kupang tidak mengalami putus total, sehingga distribusi kebutuhan pokok masyarakat tetap dilakukan," tegas Viktor Manek.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

banjir ntt

Sumber : Antara

Editor : Edi Suwiknyo

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top