Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Maret 2022, Trem Listrik Berbasis Baterai Akan Dibangun di Bali

Proyek yang digadang-gadang akan mendukung pengembangan energi ramah lingkungan di Bali masih dalam tahap studi kelayakan.
Ni Putu Eka Wiratmini
Ni Putu Eka Wiratmini - Bisnis.com 16 Februari 2021  |  05:43 WIB
Trem bertenaga baterai produksi PT Industri Kereta Api untuk pertama kali diuji coba di jalur kereta milik KAI, Selasa (10/11/2020). JIBI - Madiun Pos/Abdul Jalil
Trem bertenaga baterai produksi PT Industri Kereta Api untuk pertama kali diuji coba di jalur kereta milik KAI, Selasa (10/11/2020). JIBI - Madiun Pos/Abdul Jalil

Bisnis.com, DENPASAR - Konstruksi trem listrik berbasis baterai di Bali diproyeksi akan mulai dilakukan pada Maret 2022 dengan target rampung masih menyesuaikan dengan studi kelayakan yang saat ini sedang dikerjakan.

Rencana pembangunan sarana transportasi perkotaan berupa trem listrik berbasis baterai merupakan tindak lanjut penandatanganan nota kesepahaman antara PT Industri Kereta Api (Persero) engan PT Perusahaan Daerah (Perusda) Bali pada 22 Oktober 2020.

Hingga saat ini, proyek yang digadang-gadang akan mendukung pengembangan energi ramah lingkungan di Bali masih dalam tahap studi kelayakan.

Senior Manager Departemen Pengembangan Bisnis PT INKA (Persero) Apoleus Karo Karo mengatakan, jika terealisasi, proyek ini akan mendukung peraturan Gubernur Bali 48/2019 tentang penggunaaan kendaraan bermotor listrik berbasis baterai. Studi kelayakan tersebut mengkaji mulai dari jarak trem hingga target rampung.

Pengembangan sistem transportasi berbasis kendaraan listrik ini rencananya akan meliputi kawasan Kuta, Sanur, Ubud dan Kawasan Pusat Kebudayaan Bali Gunaksa.

"Trem Baterai ini menggunakan komponen baterai yang juga mendukung rencana pembuatan pabrik baterai dalam negeri yang digagas pemerintah. Namun, saat ini masih dari luar, karena belum ada," katanya kepada Bisnis, Senin (15/2/2021).

Sebelumnya, Direktur Business Development Perusda Bali Bagus Gde Ananta Wijaya Karna mengatakan, studi kelayakan ditargetkan rampung pada September 2021. Sepanjang tahun ini, kedua perusahaan tidak hanya akan melakukan studi kelayakan, tetapi juga pembicaraan skema bisnis, dan proses perizinan.

Titik pasti pembangunan trem listrik berbasis baterai tersebut masih menyesuikan dengan hasil kajian.

"Rencana ini telah sesuai dengan skema kerja sama, dan sebagai salah satu persiapan secara inline dengan seluruh proses di awal," sebutnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bali kereta api
Editor : Nancy Junita
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top