Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Puluhan Warga Terjaring Operasi Yustisi di Denpasar

Sesuai Peraturan Gubernur Bali, maka 21 orang yang tidak menggunakan masker langsung di denda sebesar Rp100.000.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 27 Oktober 2020  |  10:21 WIB
Tim yustisi jaring 22 pelanggar protokol kesehatan. - Antara/I Komang Suparta
Tim yustisi jaring 22 pelanggar protokol kesehatan. - Antara/I Komang Suparta

Bisnis.com, DENPASAR - Tim Gabungan Yustisi Denpasar, Bali, yang terdiri atas Satpol PP Kota Denpasar, Dishub, TNI, Polri bersama Tim Penegakan Peraturan Daerah Kota Denpasar, menjaring 22 orang dalam operasi penertiban disiplin dan penegakan protokol kesehatan yang dilaksanakan secara rutin guna mengatasi pandemi Covid-19.

Kepala Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kota Denpasar Dewa Gede Anom Sayoga di Denpasar, Senin (27/10/2020), mengatakan kegiatan kali ini sengaja dilaksanakan di wilayah Desa Peguyangan karena di wilayah tersebut kasus positif Covid-19 cukup tinggi.

"Kami setiap melakukan kegiatan selalu digelar di wilayah zona oranye atau penderita corona yang cukup banyak. Penegakan perda kami selalu gelar agar masyarakat memahami bahwa sangat penting mematuhi protokol kesehatan," ucapnya.

Dari kegiatan hari ini, Dewa Sayoga mengaku tim menjaring 22 orang, dari jumlah itu 21 orang tidak menggunakan masker dan satu orang menggunakan, tapi tidak benar.

Sesuai Peraturan Gubernur Bali, maka 21 orang yang tidak menggunakan masker langsung di denda sebesar Rp100.000. Dan satu orang lagi yang menggunakan masker tapi tidak pada tempatnya hanya diberikan pembinaan.

Dengan terus diberikan sanksi bagi yang melanggar maka diharapkan masyarakat tidak akan ada yang melanggar lagi, sehingga penularan Covid-19 bisa diputus mata rantainya.

Dewa Sayoga mengaku pencegahan penularan Covid-19 dibutuhkan partisipasi atau kesadaran masyarakat. Setelah dilakukan penegakan sekian kali menurutnya masyarakat sudah mulai nampak kesadarannya tentang protokol kesehatan. Meski demikian tapi masih beberapa orang tidak paham sehingga dalam sidak masih diketemukan tidak memakai masker.

"Dalam hal ini tugas kita semua harus tetap melakukan pembinaan,sosialisasi dan edukatif untuk dapat menggugah atau mendorong percepatan perubahan prilaku masyarakat agar mematuhi protokol kesehatan dan perilaku hidup bersih dan sehat," katanya.

Maka dari itu penertiban ini akan terus dilakukan secara berkelanjutan. Sehingga masyarakat sadar, memahami dan mentaati protokol kesehatan itu

Dewa Sayoga mengatakan pada hari yang bersamaan pihaknya juga melakukan pemulangan delapan orang pekerja seks komesial (PSK) yang ditertibkan di Jalan Bung Tomo, Desa Pemecutan Kaja pada pada Sabtu (24/10). Dari hasil pemeriksaan delapan orang tersebut ternyata tidak memiliki tempat tinggal dan pekerjaan tetap.

"Untuk menciptakan ketentraman dan kenyaman di masa pandemi Covid-19, maka delapan orang tersebut dipulangkan ke daerah asalnya," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bali

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top