Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

BI Tutup Kegiatan Usaha 31 Money Changer di Bali

Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Bali menutup 31 kegiatan usaha penukaran valuta asing (kupva) atau money changer di daerah itu pada Januari-Oktober 2018.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 28 Desember 2018  |  11:37 WIB
Ilustrasi: Petugas kasir menghitung mata uang dolar Amerika Serikat di tempat penukaran uang. - Antara/Indrianto Eko Suwarso
Ilustrasi: Petugas kasir menghitung mata uang dolar Amerika Serikat di tempat penukaran uang. - Antara/Indrianto Eko Suwarso

Bisnis.com, DENPASAR – Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Bali menutup 31 kegiatan usaha penukaran valuta asing (kupva) atau money changer di daerah itu pada Januari-Oktober 2018, karena dinilai tidak patuh dalam menjalankan operasional.

"Seperti tidak ada laporan dan rate yang melebihi ketentuan," kata Deputi Kepala Perwakilan BI Bali Teguh Setiadi di Denpasar, Jumat (28/12/2018).

Teguh merinci money changer bukan bank yang ditutup itu di antaranya satu kantor pusat dan 30 kantor cabang yang beroperasi di seluruh Bali.

Jumlah itu, kata dia, lebih rendah dibandingkan dengan 2017 dengan jumlah kantor pusat yang ditutup mencapai 23 dan 15 kantor cabang.

Kepala Divisi Sistem Pembayaran, Pengelolaan Uang Rupiah, Layanan dan Administrasi BI Bali itu mengimbau kupva bukan bank berizin untuk selalu menaati peraturan termasuk memberikan pelayanan terbaik bagi konsumen.

Dalam kajian ekonomi dan keuangan regional Bali edisi November 2018, BI menyebutkan hingga triwulan ketiga tahun ini nominal transaksi jual beli valas mencapai Rp9,96 triliun.

Jumlah itu terdiri dari transaksi pembelian mencapai Rp4,99 triliun dan penjualan Rp4,97 triliun. Jumlah jaringan kupva bukan bank berizin di Bali pada triwulan ketiga 2018 mencapai 632 kantor terdiri dari 121 kantor pusat dan 511 kantor cabang.

BI Bali, kata dia, telah mengeluarkan inovasi berupa aplikasi yang membantu wisatawan dalam mendapatkan informasi lokasi dan kurs yang ditawarkan kupva bukan bank berizin. Melalui aplikasi itu, wisatawan dapat terhindar dari aksi penipuan yang kerap dilakukan kupva bukan bank ilegal.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bali money changer

Sumber : Antara

Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top