29 Gunung Bawah Laut Aktif Ditemukan di Perairan Flores

Sebaran gunung bawah laut yang ditemukan tersebut juga tersebar di bagian barat Pulau Flores, bagian utara, Flores bagian selatan, dan masuk di beberapa pulau.
Ilustrasi gambar gunung api bawah laut./Ist
Ilustrasi gambar gunung api bawah laut./Ist

Bisnis.com, KUPANG - Pusat Hidro Oseanografi TNI Angkatan Laut (Pushidrosal) bersama para peneliti dan akademisi dari lima universitas di Indonesia menemukan ada sekitar 29 gunung bawah laut yang masih aktif di perairan Flores, Nusa Tenggara Timur.

Komandan Pushidrosal (Danpushidrosal) Laksamana Madya TNI Nurhidayat kepada wartawan di Kupang, Selasa (9/5/2023) mengatakan puluhan gunung itu ditemukan saat pihaknya menggelar Ekspedisi Jala Citra-3 2023 Flores yang berlangsung selama kurang lebih tiga bulan di wilayah NTT.

"29 gunung itu belum semuanya diteliti lebih lanjut mana saja yang aktif dan tidak aktif," katanya usai menghadiri diskusi ilmiah tentang Progress Ekspedisi Jala Citra 3-2023 Flores di Aula Rektorat Universitas Nusa Cendana (Undana) Kupang.

Dia menyebutkan para peneliti yang terlibat dalam Ekspedisi Jala Citra 3 – 2023 Flores, yaitu Mayor Laut (P) Danar J.P., selaku Kadepsur KRI Spica-934 Pushidrosal, Dr. Anindya Wirasatriya, dari Universitas Diponegoro, Dr. Astyka Pamumpuni dari Institut Teknologi Bandung, Ashari Wicaksono, dari Universitas Trunojoyo Madura, Dr. Eng. Masita Dwi dari Universitas Indonesia, serta Dr. M. Aldila Syariz dari Institut Teknologi Sepuluh November Surabaya.

Berdasarkan data hasil penelitian yang dilakukan tidak ditemukan adanya gelembung di sekitar sejumlah gunung tersebut. Sehingga terkait mana gunung bawah laut yang aktif dan tidak belum bisa diketahui.

Namun walaupun demikian dalam penelitian tersebut tim peneliti yang selama melakukan penelitian menggunakan KRI menemukan adanya coral, batu-batuan yang ditemukan di puncak gunung tersebut sudah diambil.

Sampel batu-batuan dan coral tersebut lanjut dia akan diperiksa di Badan Geologi di Bandung untuk memastikan status dari gunung bawah laut tersebut.

Untuk sebaran gunung bawah laut yang ditemukan tersebut juga tersebar di bagian barat Pulau Flores, bagian utara, Flores bagian selatan, dan masuk di beberapa pulau.

Beberapa gunung yang ditemukan juga ujar dia dekat dengan permukaan laut sehingga perlu kehati-hatian ketika kapal berlayar.

Namun ujar dia masyarakat tidak perlu takut atau cemas dengan adanya penemuan gunung–gunung tersebut.

“Masyarakat tidak perlu takut dengan gunung–gunung yang ada ini, walaupun pernah terjadi di Jepang kapal pecah karena ada gunung meletus di bawah laut. Sehingga kapal – kapal tersebut langsung dimuseumkan,” kata Nurhidayat.

Lebih lanjut kata dia Ekspedisi Jala Citra-3 2023 Flores etape keempat akan kembali digelar dalam waktu dekat dan akan kembali melakukan penelitian di sejumlah lokasi yang sudah ditentukan.

Wakil Rektor Undana Kupang Jefri Bale mengapresiasi upaya dari TNI AL dalam membantu masyarakat NTT khususnya para nelayan dalam pemetaan dan penelitian di laut.

"Kegiatan penelitian ini diharapkan bisa menjadi bahan rujukan bagi pemerintah pusat dan provinsi sehingga ke depan bisa muncul kebijakan-kebijakan yang mendukung peningkatan kondisi di perairan, termasuk budaya dan prilaku masyarakat nelayan dan pesisir di Flores," tambah dia.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Penulis : Newswire
Editor : Miftahul Ulum
Sumber : Antara
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper