Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Cakupan Manfaat Bendungan Raknamo Diminta Diperluas

Bendungan ini bisa dikembangkan lebih lanjut untuk sistem penyediaan air minum (SPAM)
Newswire
Newswire - Bisnis.com 25 September 2022  |  16:13 WIB
Cakupan Manfaat Bendungan Raknamo Diminta Diperluas
Wakil Menteri Keuangan Suahasil Nazara (kanan) bersama Kepala Badan Wilayah Sungai NT II Kementerian PUPR Feriyanto Pawenrusi saat meninjau Proyek Strategis Nasional (PSN) Bendungan Raknamo, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur, Sabtu (24/9/2022). - Antara/Kuntum Riswan.
Bagikan

Bisnis.com, KUPANG - Wakil Menteri Keuangan Suahasil Nazara meminta perluasan manfaat Proyek Strategis Nasional (PSN) Bendungan Raknamo, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur yang telah diresmikan pada tahun 2018 dipercepat agar lebih memberikan dampak terhadap kehidupan dan perekonomian masyarakat lokal.

Kita berharap kehadiran bendungan ini bisa dikembangkan lebih lanjut untuk Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) dan itu sedang dikembangkan,” katanya saat meninjau Bendungan Raknamo, Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur, Sabtu (24/9/2022).

Pengembangan SPAM Bendungan Raknamo saat ini, lanjutnya, telah mencapai 55 persen dari total anggaran APBN yang diberikan sebesar Rp87 miliar dan diharapkan dapat selesai pada akhir tahun 2022. Selain itu, bendungan dengan volume tampung efektif hingga 10,26 juta meter kubik tersebut juga diharapkan Menkeu Suahasil bisa menjadi kawasan pariwisata.

“Semoga keberadaan bendungan ini bukan hanya sekedar suatu proyek tapi kemudian menjadi awal dari berbagai macam proyek lanjutan dan kegiatan ekonomi masyarakat yang bisa menguntungkan bagi masyarakat NTT khususnya di sekitar sini,” ujarnya.

Kepala Badan Wilayah Sungai NT II Kementerian PUPR Feriyanto Pawenrusi menyampaikan bahwa Bendungan Raknamo mulai dibangun sejak 2015-2018 dengan biaya sebanyak Rp723 miliar. Saat ini telah beroperasi untuk pemenuhan irigasi di hilir dengan jumlah cakupan 840 hektar yang nantinya akan bisa berkembang menjadi 1300 hektare.

“Untuk pemenuhan air baku di sekitar bendungan, kita sudah membangun 12 hidran umum yang telah kita tempatkan kurang lebih 300 KK,” jelasnya.

Bendungan Raknamo merupakan tipe bendungan urugan zona inti tegak dengan tinggi bendungan utama 37.000 meter dan panjang puncak total bendungan mencapai 449,5 meter. Pada pembangunannya sebanyak 244,34 hektare luas lahan telah dibebaskan.

Manfaat Bendungan Raknamo di antaranya berpotensi untuk melakukan irigasi hingga 1.250 hektare. Penyediaan air baku sebesar 100 liter per detik, pengendali banjir sebagian wilayah Kabupaten Kupang, kemudian Pembangunan PLTMH (Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro) 0.22 MW.

Adapun untuk pemanfaatan irigasi dengan kapasitas 840 hektare yang saat ini sudah dirasakan oleh masyarakat sekitar digunakan untuk penyediaan air baku melalui 12 hidran umum sebesar 1 liter per detik di Desa Raknamo, manfaat PLTMH 0,22 MW di Waduk Raknamo dan suplai irigasi di Daerah Irigasi Nunsona seluas 60 hektare dan Daerah Irigasi Kolidoki I & II seluas 600 hektare.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bendungan ntt

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top