Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ada PPKM Darurat, Private Jet Jadi Pilihan WNA Untuk Pulang

Sejumlah warga negara asing yang terjebak di Bali mulai menjadikan layanan sewa pesawat jet sebagai alternatif moda transportasi menuju Bandara Soekarno Hatta untuk dapat melanjutkan penerbangan kembali ke negaranya.
Feri Kristianto
Feri Kristianto - Bisnis.com 13 Juli 2021  |  14:25 WIB
Operator jet di Bandara Internasional Ngurah Rai mendapatkan banyak pertanyaan dari wisatawan yang terjebak di Bali akibat PPKM Darurat.Bisnis - Feri Kristianto
Operator jet di Bandara Internasional Ngurah Rai mendapatkan banyak pertanyaan dari wisatawan yang terjebak di Bali akibat PPKM Darurat.Bisnis - Feri Kristianto

Bisnis.com, DENPASAR—Sejumlah warga negara asing yang terjebak di Bali mulai menjadikan layanan sewa pesawat jet sebagai alternatif moda transportasi menuju Bandara Soekarno Hatta untuk dapat melanjutkan penerbangan kembali ke negaranya.

Direktur PT Indojet Sarana Aviasi Stefanus Gandi mengungkapkan beberapa warga negara asing (WNA) banyak menghubungi pihaknya untuk menanyakan apakah memungkinkan terbang ke DKI Jakarta. Mereka ini rerata belum mengikuti vaksinasi serta memiliki beberapa anak usia di bawah 12 tahun dan akibat pemberlakuan PPMK Darurat tidak bisa melanjutkan kepulangan.

“Beberapa menghubungi dan bertanya apakah boleh kalau belum vaksin transit menuju Jakarta sebelum terbang ke negaranya. Ada juga yang anaknya usianya di bawah 12 tahun, karena belum vaksin jadi tidak bisa menggunakan pesawat komersial,” tuturnya kepada Bisnis, di Bandara International I Gusti Ngurah Rai, (12/7/2021).

Menurutnya, cukup banyak WNA yang hendak terbang dari Bali menuju Soekarno Hatta terganjal aturan SE Kemenhub No.45/2021 yang mewajibkan penumpang harus vaksinasi. Kebanyakan, mereka ini gagal ketika akan memesan pesawat komersial yang mengharuskan mengantongi kartu vaksinasi. Sementara, beberapa dari WNA tersebut banyak belum vaksin disebabkan memiliki riwayat kesehatan maupun usia anak yang ikut di bawah 12 tahun.

Dirinya tidak tahu alasan dibalik kepulangan WNA tersebut apakah karena terkait PPKM Darurat. Berdasarkan data Imigrasi, hingga saat ini setidaknya masih ada sekitar 130.000 WNA dari berbagai negara memutuskan berada di Pulau Bali.

Stefanus mengungkapkan sudah ada penumpang WNA dari salah satu negara di Eropa yang diterbangkannya ke Bandara Halim Perdana Kusuma, karena hendak kembali ke negaranya melalui Soekarno Hatta. Dia menegaskan penumpang tersebut hanya transit beberapa jam saja di DKI Jakarta dari Bali sebelum akhirnya terbang ke luar negeri.

“Kami selalu koordinasi dengan satgas dan juga karantina terkait penumpang yang mereka tidak bisa terbang begini, dan diizinkan sepanjang tetap memenuhi ketentuan PPKM Darurat seperti membawa PCR negatif Covid-19,” jelasnya.

Stefanus mengungkapkan Indojet menyediakan layanan sewa jet pribadi mulai dari tipe Hawker dan Legacy kapasitas 6 orang penumpang hingga 13 orang penumpang dengan harga sewa Jakarta-Bali PP mulai dari US$21.000. Untuk saat ini tipe yang banyak dipilih adalah kapasitas 6 orang penumpang. Dituturkan olehnya selain dimanfaatkan oleh WNA, sejumlah penumpang domestik yang menghadapi masalah sama dengan warga asing juga mulai banyak menyewa.

Dia menyatakan setiap minggu setidaknya ada 1 unit pesawat dicarter oleh penumpang keluarga maupun individu baik tujuan Bali maupun DKI Jakarta. Pihaknya mengklaim moda pesawat carteran seperti ini diminati karena tidak berbaur dengan orang banyak sebagaimana ketika menggunakan maskapai berjadwal. Keunggulan lainnya, penumpang memiliki fleksibilitas waktu serta lebih terjaga secara prokes.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pesawat bali Covid-19
Editor : Feri Kristianto

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top