Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

GPEI Bahas 5 Hal Penting dalam Rakernas di Bali

Ketua Umum GPEI Benny Soetrisno mengatakan dalam rakernas yang diadakan pada Sabtu, (26/6) kemarin di Pulau Dewata membahas lima hal penting yang menjadi permasalahan para eksportir di Tanah Air, khususnya saat pandemi Covid-19.
Luh Putu Sugiari
Luh Putu Sugiari - Bisnis.com 27 Juni 2021  |  19:17 WIB
Gubernur Bali I Wayan Koster menerima cendramata dari Ketua Umum GPEI Benny Sutrisno (Tengah) dalam Rakernas GPEI 2021. - Bisnis/Luh Putu Sugiari
Gubernur Bali I Wayan Koster menerima cendramata dari Ketua Umum GPEI Benny Sutrisno (Tengah) dalam Rakernas GPEI 2021. - Bisnis/Luh Putu Sugiari

Bisnis.com, DENPASAR--Gabungan Perusahaan Ekspor Indonesia (GPEI) membahas lima hal penting dalam rakernas 2021 di Kuta, Bali.

Ketua Umum GPEI Benny Soetrisno mengatakan dalam rakernas yang diadakan pada Sabtu, (26/6) kemarin di Pulau Dewata membahas lima hal penting yang menjadi permasalahan para eksportir di Tanah Air, khususnya saat pandemi Covid-19.

Pertama, permasahan logistik akibat kelangkaan kontainer di tengah pandemi. Hal ini menjadi keluhan sebagian besar eksportir di Indonesia, sehingga dicarikan solusinya, yakni saat importasi agar kontainer yang kosong tidak dibawa kembali ke Luar Negeri. Hal ini untuk mempermudah eksportir dalam negeri untuk mendapatkan kontainer saat mengekspor produknya.

"Jadi ada usulan agar waktu impor kan banyak kontainer ke Indonesia dan setelah dikosongkan jangan dibawa ke luar dulu, biar eksportir disini nggak sulit cari kontainer," tuturnya kepada Bisnis, Minggu, (27/6/2021).

Kedua, terkait pembiayaan dihadirkan narasumber dari Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI) yang menjelaskan mengenai fasilitas pendanaan yang dapat diberikan kepada para eksportir. Sehingga diharapkan dengan adanya akses pendanaan ini dapat mendukung pertumbuhan ekonomi melalui ekspor.

Ketiga, masalah pemasaran masih sering ditemui oleh para eksportir. Dalam rakernas disepakati agar perluasan pasar dilakukan melalui kerjasama dengan diekspora yang ada di negara luar melalui sistem pemberian komisi. Menurutnya, para diekspora tersebut lebih mengetahui informasi apa yang dibutuhkan negara bersangkutan.

Keempat, pembahasan mengenai literasi ekspor, seperti langkah-langkah menjalani Karantina Pertanian, dan proses ekspor melalui Bea Cukai.

Kelima, terkait masalah umum yang dihadapi anggota organisasi GPEI masing-masing wilayah, seperti salah satu anggota dari GPEI Bali yang menanyakan perihal Karantina Pertanian karena komoditi yang diusahakan, yakni buah dan sayuran.

"Semoga dengan adanya rakernas ini proses ekspor di Indonesia dapat terus berjalan, khususnya di tengah pandemi. Di mana permintaan masih tetap ada, meski ada beberapa permasalahan yang ditemukan," tambahnya.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bali gpei
Editor : Ajijah

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top