Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Masa Pandemi Covid-19, Penyaluran Kredit ke UMKM di Bali Mulai Naik

Penyaluran kredit ke sektor UMKM di Bali selama 2020 telah melebihi kewajiban pemberian kredit/pembiayaan UMKM minimal 20% seperti yang tertuang dalam Peraturan Bank Indonesia No.17/12/PBI/2015.
Ni Putu Eka Wiratmini
Ni Putu Eka Wiratmini - Bisnis.com 19 April 2021  |  11:18 WIB
Suasana kawasan wisata Pantai Kuta yang ditutup sementara tampak lengang di Badung, Bali, Minggu (31/5/2020). Salah satu destinasi pariwisata utama di Pulau Dewata tersebut masih ditutup dari aktivitas masyarakat dan kunjungan wisatawan sebagai upaya pencegahan penyebaran Covid-19. - Antara/Fikri Yusuf\n
Suasana kawasan wisata Pantai Kuta yang ditutup sementara tampak lengang di Badung, Bali, Minggu (31/5/2020). Salah satu destinasi pariwisata utama di Pulau Dewata tersebut masih ditutup dari aktivitas masyarakat dan kunjungan wisatawan sebagai upaya pencegahan penyebaran Covid-19. - Antara/Fikri Yusuf\\n

Bisnis.com, DENPASAR - Porsi penyaluran kredit perbankan pada sektor usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) di Bali meningkat di tengah pandemi dibandingkan kondisi normal.

Bahkan, penyaluran kredit ke sektor UMKM di Bali selama 2020 telah melebihi kewajiban pemberian kredit/pembiayaan UMKM minimal 20% seperti yang tertuang dalam Peraturan Bank Indonesia No.17/12/PBI/2015.

Berdasarkan data Bank Indonesia, pada kuartal IV/2020, pangsa kredit UMKM terhadap total penyaluran kredit di Bali tercatat sebesar 38,22%, meningkat dibandingkan periode sebelumnya yang sebesar 37,35%. Peningkatan juga terjadi jika dibandingkan keseluruhan tahun 2019 yang memiliki pangsa 37,41%.

Peningkatan penyaluran kredit UMKM di Bali terutama bersumber dari kredit UMKM Lapangan Usaha industri dengan pangsa 6,84 persen dan lapangan usaha Akomodasi makan minum dengan pangsa 13,97 persen sejalan dengan perbaikan lapangan usaha tersebut dalam perekonomian Bali.

Jika dilihat sebaran wilayahnya, kredit UMKM terbesar berada di Kota Denpasar dengan pangsa 31,78 persen. Kemudian diikuti Kabupaten Badung dengan pangsa 16,88 persen, dan Gianyar 11,61% persen.

Penyaluran kredit UMKM terendah disalurkan ke Kabupaten Klungkung dengan sebaran 4,05 persen.

Meskipun penyaluran kredit UMKM di Klungkung memiliki pangsa pasar rendah, rasio kredit bermasalah atau nonperforming loan (NPL) di Kabupaten tersebut justru jadi yang tertinggi. NPL Kredit UMKM di Klungkung tercatat di atas 5 persen.

Selain itu, Karangasem juga menjadi kabupaten dengan NPL kredit UMKM di atas 5 persen. Sedangkan NPL terendah dimiliki oleh Gianyar yakni sebesar 0,85%.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bali kredit umkm
Editor : Ropesta Sitorus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top