Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Sandiaga Uno Janji Pelaku Pariwisata di Bali Dapat Pinjaman Lunak Rp9,9 Triliun

Pinjaman lunak senilai Rp9,9 triliun tersebut akan memastikan mesin pariwisata dan ekonomi kreatif dapat terus hidup di tengah upaya pemulihan.
Ni Putu Eka Wiratmini
Ni Putu Eka Wiratmini - Bisnis.com 28 Januari 2021  |  19:20 WIB
Sandiaga Uno Janji Pelaku Pariwisata di Bali Dapat Pinjaman Lunak Rp9,9 Triliun
Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin dan Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Salahuddin Uno menjadi pembicara dalam Global Networking Night yang digelar oleh Harvard Club of Indonesia (HCI) perkumpulan Alumni Harvard University, Cambridge, Massachusetts di Indonesia, pada Kamis (21/1 - 2021) secara daring.
Bagikan

Bisnis.com, DENPASAR - Pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif di Bali dipastikan akan mendapatkan pinjaman lunak senilai Rp9,9 triliun lewat penempatan uang negara di perbankan.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno mengatakan pinjaman lunak atau soft loan yang senilai Rp9,9 triliun tersebut akan memastikan mesin pariwisata dapat terus hidup di tengah upaya pemulihan sehingga nantinya Bali siap menyambut wisatawan ketika pandemi telah teratasi.

Program ini dinilai akan menajdi darah segar bagi pariwisata dan ekonomi kreatif Bali.

Rencananya, dana pinjaman lunak ini akan selayaknya penemapatan uang negara di perbankan yang disalurkan ke pelaku usaha lewat program pemulihan ekonomi nasional.

"Cash is king, karena ini sekarng teman-teman pariwisata lokomotifnya berhenti dan ini bagaimana caranya lokomotif ini muali dinyalakan," katanya seusai melakukan rapat di Kantor Bank Indonesia Perwakilan Bali, Kamis (28/1/2021).

Sandi menjelaskan pihaknya telah bertemu dengan Menteri Keuangan Sri Mulyani untuk membahas mengenai kemungkinan pemberian pinjaman lunak kepada pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif di Bali. Selepas dari Bali, Sandi berencana akan bertemu dengan Menteri Perekonomian Arilanggo Hartanto untuk membahas kemungkinan pemberian pinajaman lunak ini.

"Saya bilang ke Pak wagub supaya program ini bisa karena sudah sangat ditunggu dari teman-teman pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif," katanya.

Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardana Sukawati mengharapkan pinjaman lunak ini dapat segera bisa diakses pelaku usaha di Bali pada Janauri 2021 ini. Pihaknya pun menghrapkan pinjaman lunak tersebut dapat memberikan bunga dibawah kredit usaha rakyat (KUR) atau lebih rendah dari 3%.

"Secepatnya ya, kalau bisa Januari, harapan kita Januari," katanya.

Cok Ace, sapaan akrabnya, mengatakan pelaku usaha yang bisa mengakses pinjaman lunak tersebut kemungkinan akan diseleksi meneysuiakan dengan beberapa kriteria. Sejumlah kriteria yang harus dipenuhi yakni perizinan, pemilik usaha yang berdomisili di Bali, hingga besar kecilnya kapasitas usaha.

"Maksimal berapa tidak ada, tergantung kemampuan dari masing-masing pelaku usaha, kan nanti juga akan melihat PHR," sebutnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

sandiaga uno pariwisata bali
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top