Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rudenim Denpasar Deportasi 1 Orang Warga Bangladesh

MS tiba di Indonesia pada 09 april 2019 dan ditangkap di Bima dalam pengawasan Keimigrasian.
Luh Putu Sugiari
Luh Putu Sugiari - Bisnis.com 05 November 2020  |  12:04 WIB
Ilustrasi.
Ilustrasi.

Bisnis.com, DENPASAR - Rudenim Denpasar mendeportasi satu orang warga Bangladesh setelah ditahan selama 13 bulan.

Humas Kanwil Kemenkumham Bali I Putu Surya Dharma mengatakan Rumah Detensi Imigrasi Denpasar kembali melakukan pendeportasian terhadap satu orang warga negara Bangladesh karena tidak dapat menunjukkan dokumen perjalanan dan izin tinggal yang sah dan berlaku.

"WNA dengan inisial MS tersebut dideportasi karena melanggar Pasal 75 ayat 1 UU Nomor 6 Tahun 2011 Tentang Keimigrasian," tuturnya, Kamis (5/11/2020)

Sebelumnya, lanjut Surya, MS tiba di Indonesia pada 09 april 2019 dan ditangkap di Bima dalam pengawasan Keimigrasian yang dilakukan oleh Kantor Imigrasi Kelas III Bima. Selanjutanya Petugas Kator Imigrasi Kelas III Bima menyerahkan MS ke Rudenim Denpasar untuk dilakukan pendetensian.

"Dia ditahan sejak 31 Oktober 2019 di Rudenim Denpasar untuk menunggu proses pedeportasian ke negara asalnya," jelas Surya

Dia menuturkan, setelah 13 bulan ditempatkan di Rudenim Denpasar, MS kemudian dipendeportasian oleh petugas pada 04 November 2020 dengan menggunakan maskapai Singapore Airlines SQ 965 melalui tempat pemeriksaan imigrasi Bandara Internasional Soekarno Hatta yang selanjutnya diusulkan penangkalan ke Direktorat Jenderal Imigrasi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bali imigrasi
Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top