Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Jam Operasional Pasar Tradisional di Kota Kupang akan Dibatasi

Jam operasional pasar tradisional di Kupang, ibu kota Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) akan dibatasi untuk meredam penyabaran Corona. Pemkot Kupang tengah mematangkan regulasinya.
Kota Kupang/Antara
Kota Kupang/Antara

Bisnis.com, KUPANG - Jam operasional pasar tradisional di Kupang, ibu kota Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) akan dibatasi untuk meredam penyabaran Corona. Pemkot Kupang tengah mematangkan regulasinya.

Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kota Kupang, Ernest Ludji, mengatakan pemerintah sedang mengkaji pembatasan jam operasional di pasar-pasar tradisional di Kota Kupang dalam upaya mencegah penyebaran Virus Corona.

“Terkait dengan pembatasan jam operasional di pasar tradisional sedang kami kaji, mudah-mudahan dalam minggu ini ada hasilnya,” katanya dalam keterangan yang diterima di Kupang, Rabu (20/5/2020), seperti dilaporkan Antara.

Ia mengatakan, semenjak munculnya kasus positif COVID-19 akibat transmisi lokal yang teridentifikasi terjadi di Pasar Kasih Naikoten, Pemerintah Kota Kupang melalui gugus tugas langsung mengkaji langkah-langkah mengantisipasi penumpukan masa di pasar tradisional.

Ernest mengatakan, beberapa langkah telah dipersiapan seperti dalam beberapa hari ke depan akan dilakukan penutupan jalan keluar dan masuk di pasar.

Upaya ini, lanjut dia, dilakukan untuk mengurai persoalan ruang yang terbatas seperti di Pasar Kasih Naikoten sehingga para pedagang bisa memanfaatkan jalan di dalam pasar untuk menyimpan barang dagangan.

“Ruang di dalam pasar saat ini memang sangat terbatas, sehingga paling tidak ketika akses jalan masuk dan keluar di tutup maka di dalamnya bisa dimanfaatkan sehingga ada jarak antarpedagang,” katanya.

Ia mengatakan, selain itu, langkah lainnya dengan membatasi jam operasional baik di Pasar Kasih Naikoten maupun pasar tradisional lainnya.

“Misalnya untuk pasar pagi dibuka dari pukul 05.00-10.00 kemudian sore pada pukul 16.00-18.00, selanjutnya pada malam hari akan dilakukan penyemprotan desinfektan,” katanya.

“Ini juga sebenarnya sulit karena aktivitas pasar tradsional justeru dimulai pada malam hari seperti pendropingan barang-barang, sehingga ini menyulitkan kami di gugus tugas karena petugas kami juga terbatas,” katanya.

Ernest Ludji menambahkan, langkah pembatasan jam operasional pasar menimbulkan fenomena kepanikan dari masyarakat sehingga perlu dikaji secara baik.

“Kami berharap ketika jam pasar dibatasi tidak ada kepanikan dari masyarakat namun tetap berbelanja seperti biasa dengan tetap memperhatikan protokol pencegahan COVID-19,” katanya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News dan WA Channel


Penulis : Newswire
Editor : Sutarno
Sumber : Antara
Konten Premium

Dapatkan informasi komprehensif di Bisnis.com yang diolah secara mendalam untuk menavigasi bisnis Anda. Silakan login untuk menikmati artikel Konten Premium.

Artikel Terkait

Berita Lainnya

Berita Terbaru

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

# Hot Topic

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Rekomendasi Kami

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Foto

Nyaman tanpa iklan. Langganan BisnisPro

Scan QR Code Bisnis Indonesia e-paper