Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Penjualan Bibit Tanaman Pangan Melonjak 50 Persen di Tengah Pandemi Corona

Setelah munculnya pandemi Corona (Covid-19) di Bali, penjualan bibit tanaman pangan melonjak 50 persen dengan perolehan omzet senilai Rp60 Juta perbula.
Luh Putu Sugiari
Luh Putu Sugiari - Bisnis.com 29 April 2020  |  17:15 WIB
Ilustrasi: Tanaman cabai rawit.  - Antara/Basri Marzuki
Ilustrasi: Tanaman cabai rawit. - Antara/Basri Marzuki

Bisnis.com, DENPASAR - Setelah munculnya pandemi Corona (Covid-19) di Bali, penjualan bibit tanaman pangan melonjak 50 persen dengan perolehan omzet senilai Rp60 Juta perbula.

Petani pembibitan tanaman di Kecamatan Payangan, Kabupaten Gianyar Suamba mengatakan, penjualan bibit tanaman miliknya sudah banyak diserbu pembeli sejak Maret 2020 lalu, adapun bibit yang paling banyak dicari yakni bibit cabai, terong, kubis, sawi, hingga bibit buah seperti duren, pepaya, dan manggis.

"Peningkatan ini terjadi karena banyak pegawai pariwisata di istirahatkan dan beralih untuk bertani," katanya saat dihubungi oleh Bisnis, Rabu (28/4/2020).

Selain itu, sambungnya, permintaan bibit dari kalangan petani juga meningkat, sebab industri di hilir atau penjualan sayuran saat ini tengah melonjak drastis, sehingga petani juga memerlukan bibit dalam jumlah yang lebih banyak.

Penjual bibit asal Kota Denpasar I Gede Tio Setiawan juga mengaku kewalahan memenuhi pesanan bibit tanaman pangan. Hingga penjualannya ikut mengalami peningkatan 50 persen sejak satu bulan terakhir.

"Banyak yang minta bibit pakcoy, brokoli, kubis, seledri, terong, cabai besar, cabai rawit, dan tomat," ungkapnya

Tio mengaku, peningkatan penjualan di toko mesari pembibitan milikinya, yang dilakukan baik secara offline atau daring melalui media sosial sangat diminati oleh masyarakat perkotaan yang saat ini memiliki banyak waktu luang untuk tinggal dirumah sesuai imbauan dari pemerintah setempat, sebagai upaya dari pencegahan penyebaran Covid-19.

"Iya, mungkin sembari tetap tinggal di rumah saja, mereka memilih untuk berkebun," tuturnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

cabai rawit pembibitan Virus Corona
Editor : Sutarno

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top