Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ekonomi Bali Diproyeksi Tumbuh 6,2 Persen pada 2022

Saat ini banyak pelaku usaha yang terjebak hutang yang irasional, oleh sebab itu perbankan harus mempermudah akses keuangan.
Harian Noris Saputra
Harian Noris Saputra - Bisnis.com 14 Januari 2022  |  15:38 WIB
Wisatawan memadati objek wisata Pantai Kuta saat liburan tahun baru di Badung, Bali, Sabtu (1/1/2022). Objek wisata tersebut ramai dikunjungi wisatawan pada saat liburan tahun baru 2022 meskipun diberlakukannya pembatasan jumlah pengunjung dengan tidak melebihi 75 persen dari kapasitas total dan penerapan protokol kesehatan yang ketat dalam upaya pencegahan penyebaran Covid-19. - Antara/Nyoman Hendra Wibowo.
Wisatawan memadati objek wisata Pantai Kuta saat liburan tahun baru di Badung, Bali, Sabtu (1/1/2022). Objek wisata tersebut ramai dikunjungi wisatawan pada saat liburan tahun baru 2022 meskipun diberlakukannya pembatasan jumlah pengunjung dengan tidak melebihi 75 persen dari kapasitas total dan penerapan protokol kesehatan yang ketat dalam upaya pencegahan penyebaran Covid-19. - Antara/Nyoman Hendra Wibowo.

Bisnis.com, MATARAM - Ekonomi Bali diproyeksikan tumbuh 5,6 - 6,2 persen pada 2022 dengan dukungan perbaikan di berbagai sektor.

Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia (BI) Bali Trisno Nugroho menjelaskan pemulihan ekonomi yang terjadi sejak kuartal IV/2021 di Bali akan berlanjut pada 2022. Pada kuartal IV perbaikan ekonomi terjadi seiring dengan perbaikan level PPKM di Bali.

"Pada Desember 2021 mobilitas masyarakat meningkat, jumlah wisatawan nusantara mengalami peningkatan dan hal tersebut mendorong perbaikan di sektor pariwisata," jelas Trisno dikutip dari rilis, Jumat (14/1/2022).

Kinerja konsumsi sektor swasta mengalami pertumbuhan positif yang tercermin dari peningkatan survei konsumen, survei perdagangan eceran, kredit konsumsi, dan konsumsi listrik rumah tangga. BI memproyeksikan pada kuartal IV/2021 ekonomi Bali tumbuh 2,1-2,9 persen.

"Tren perbaikan ini akan berlanjut pada 2022 sehingga proyeksi kami ekonomi bali bisa tumbuh 5,6-6,2 persen," kata Trisno.

Untuk mencapai pertumbuhan tinggi tersebut, BI Bali merekomendasikan agar Bali fokus pada peningkatan jumlah wisatawan nusantara, promosi Work From Bali, digitalisasi dan on boarding UMKM. Dalam jangka panjang, Bali dinilai perlu melakukan diversifikasi ekonomi dan quality tourism.

"Dalam jangka pendek, tantangan ekonomi Bali masih dihadapkan pada Covid-19 dan masih terbatasnya wisatawan nusantara. Dalam jangka panjang, terdapat tantangan berupa ketergantungan tinggi pada sektor pariwisata dan pariwisata Bali yang belum sepenuhnya quality tourism," kata Trisno.

Sementara itu Wakil Gubernur Bali Tjok Oka Artha Ardhana Sukawati atau Tjok Ace menjelaskan pada 2022 Bali perlu peningkatan daya tahan terhadap penyakit, daya saing sektor ekonomi dengan diversifikasi ekonomi sehingga tidak hanya mengandalkan sektor pariwisata.

"Untuk peningkatan daya tahan terhadap penyakit, Bali telah mencapai vaksinasi di atas 100 persen untuk dosis I dan di atas 90 persen untuk dosis II. Bali juga harus membangun sustainable tourism untuk meningkatkan daya saing di sektor pariwisata," jelas Tjok Ace.

Wagub juga meminta kepada pihak perbankan di Bali memberikan kemudahan akses keuangan di perbankan dan restrukturisasi kredit agar pelaku usaha bisa selamat dari jebakan hutang yang tidak irasional. "Saat ini banyak pelaku usaha yang terjebak hutang yang irasional, oleh sebab itu perbankan harus mempermudah akses keuangan dan restrukturisasi," ujar Tjok Ace. (K48)


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bali Pertumbuhan Ekonomi perekonomian
Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top