Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Kemendes Beri Dukungan Teknis Kepada UMKM di Buleleng, Klungkung dan Tabanan

Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi atau Kemendes memberikan dukungan teknis terhadap kelompok usaha milik desa di Buleleng, Klungkung, dan Tabanan.
Ni Putu Eka Wiratmini
Ni Putu Eka Wiratmini - Bisnis.com 27 Oktober 2021  |  16:02 WIB
Pelaku UMKM asal Bali ketika berpromosi di salah satu hotel di daerah Legian, Bali. bisnis - feri kristianto
Pelaku UMKM asal Bali ketika berpromosi di salah satu hotel di daerah Legian, Bali. bisnis - feri kristianto

Bisnis.com, DENPASAR—Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi atau Kemendes memberikan dukungan teknis terhadap kelompok usaha milik desa di Buleleng, Klungkung, dan Tabanan.

Dukungan teknis ini diharapkan dapat meningkatkan inovasi kelompok usaha milik desa sehingga menarik kedatangan investor dalam negeri maupun luar negeri. Adapun dukungan tersebut diberikan dengan menggandeng lembaga swadaya masyarakat Proyek National Support for Local Investment Climates (NSLIC) / National Support for Enhancing Local and Regional Economic Development (NSELRED). Kemendes juga mengajak sejumlah investor untuk menjembatani pengusaha di desa.

Menteri Desa PDTT Abdul Halim Iskandar menyebutkan bahwa salah satu prioritas Kementerian Desa adalah pemulihan ekonomi pedesaan. Hal tersebut dilakukan melalui program Dana Desa yang tepat sasaran untuk pemberdayaan masyarakat dan dilakukan secara swakelola melalui Padat Karya Tunai Desa (PKTD). PKTD dilakukan dengan melibatkan warga desa terutama mereka yang kehilangan pekerjaan, keluarga miskin, Pekka/Perempuan Kepala Keluarga, serta kelompok marginal lainnya.

“Telah banyak inovasi pengembangan ekonomi desa yang lahir dari desa dan menjadi kekuatan desa. Inovasi-inovasi tersebut dilaksanakan melalui kegiatan pemberdayaan dan pendampingan untuk meningkatkan nilai tambah produk unggulan perdesaan dari hulu ke hilir serta penguatan kelembagaan ekonomi desa yaitu BUMDesa/BUMDesma," katanya seperti dikutip dalam rilis, Rabu (27/10/2021).

Sebagai badan usaha milik desa, sebagian besar kepemilikan modal BUMDesa berasal dari desa tersebut. Untuk mendukung legalitas kelembagaan BUMDesa dan agar leluasa menjalankan usahanya, maka Pemerintah mengeluarkan UU No. 11/2020 tentang Penciptaan Lapangan Kerja. Dengan kata lain, BUMDesa adalah pintu untuk menjaga kemandirian ekonomi dan mengembangkan potensi ekonomi warga menuju Kebangkitan Desa.

Pada prinsipnya BUMDesa tidak mematikan usaha-usaha masyarakat desa yang sudah ada tetapi mengkonsolidasi usaha warga desa. Selain menjalankan peran ekonomi, BUMDesa juga berperan sebagai penjaga aset warisan budaya desa.

“Melalui Pertemuan bisnis, Kementerian Desa berupaya lebih memperkuat kerja sama kemitraan dengan seluruh pemangku kepentingan terkait pengembangan potensi ekonomi dan kelembagaan desa lokal. Dengan demikian, tujuan SDGs Desa dapat tercapai dalam hal Pertumbuhan Ekonomi Desa yang Berkeadilan (SDGs 6) dan Kemitraan Pembangunan Desa (SDGs 17)," jelasnya. 

Kabupaten Buleleng, Klungkung, dan Tabanan telah menerima dukungan teknis dari NSLIC melalui skema program Responsive Innovation Fund (RIF) untuk pengembangan kualitas komoditas unggulan dan produk turunannya, penguatan kelembagaan, serta peningkatan kapasitas SDM dari BUMDES dan BUMDESMA antara lain dalam hal penguatan organisasi (AD/ART, restrukturisasi Bumdesma, SOP, Business plan ), pemasaran online dan offline produk-produk Kawasan, dan pelatihan entrepreneurship, literasi keuangan dan management, serta jejaring pasar. Melalui skema RIF, beberapa produk dari Nusa Penida telah lahir di masa pandemi seperti Coconut Chips yang menyediakan rasa caramel gula aren dan tepung mocaf (singkong) yang 100% halal dan sehat karena kadar indeks glikemiknya yang rendah, bebas gluten, dan kaya serat, kalsium dan fosfor.

Di Buleleng, pendampingan ditargetkan untuk perbaikan kualitas produk kerajinan bambu dan gula aren. Para pengrajin bambu kini mampu menciptakan produk-produk dengan desain baru yang sesuai dengan permintaan pasar. Selain itu, ada juga produk lainnya yang menarik para investor. Dari Tabanan antara lain Beras Organik Pertiwi dan Kopi Leak, lalu ada garam ‘Uyah’ Kusamba dan sabun Kella asal Klungkung, juga produk-produk dari Buleleng seperti kopi robusta Kejapa, mangga Amplem Sari, minyak kayu putih Prani, anggur laut Bali, dan buah strawberry beku.

Duta Besar Kanada untuk Indonesia Cameron MacKay menyampaikan apresiasi dan dukungan penuh terhadap upaya-upaya Pemerintah Indonesia untuk mendukung pengembangan usaha mikro dan kecil melalui program NSLIC yang didanai Kanada.

“Program ini telah memberikan hasil nyata untuk masyarakat lokal dan masyarakat lain di Indonesia, khususnya di Bali. Melalui pelatihan dan dukungan konsultasi teknis, petani lokal dan pemilik usaha dapat meningkatkan kuantitas dan kualitas komoditas, diversifikasi produk, pengelolaan keuangan, keterampilan penjualan, dan bantuan untuk mendapatkan izin dan sertifikat yang diperlukan bahkan dalam menghadapi pandemi COVID-19," jelasnya.

Dia mendorong para pemangku kepentingan yang hadir pada pertemuan hari ini untuk membantu usaha-usaha lokal ini untuk tidak hanya masuk ke pasar lokal dan domestic, namun dapat masuk ke pasar internasional.

Dalam acara Temu Bisnis tersebut, Pemerintah Kanada melalui Program NSLIC juga meluncurkan Buku Resep Tradisional Masyarakat Bali Aga Buleleng. Selain bertujuan untuk melestarikan resep tradisional masyarakat Bali Aga yang belum pernah tercatat sebelumnya, buku juga bertujuan untuk mendukung kelompok - kelompok usaha perempuan di Buleleng untuk membangun usaha kulinernya guna meningkatkan pendapatan terutama di masa pandemi Covid-19.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bali umkm Kemendes-Kementrian Desa, PDT dan Transmigrasi
Editor : Feri Kristianto

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top