Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bali Targetkan 500.000 Vaksinasi Dosis Pertama Tuntas dalam 2 Pekan

Tambahan 671.000 dosis diterima Pemprov Bali pada 3 Mei lalu, sehingga ditargetkan vaksinasi untuk dosis pertama dapat diselesaikan dalam dua minggu.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 06 Mei 2021  |  17:21 WIB
Wakil Bupati Badung I Ketut Suiasa (kedua kanan)/Antaranews Bali - HO/Humas Badung/fik
Wakil Bupati Badung I Ketut Suiasa (kedua kanan)/Antaranews Bali - HO/Humas Badung/fik

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah Provinsi Bali telah mendapatkan sekitar 671.000 tambahan pasokan vaksin antivirus Corona atau Covid-19 pada awal pekan ini.

Oleh karena itu, pemprov menargetkan dalam dua pekan ke depan dapat menuntaskan proses vaksinasi Covid-19 dosis pertama untuk 500.000 masyarakat di berbagai kabupaten/kota di Pulau Dewata.

"Senin [3/5/2021] lalu telah datang tambahan 501.000 vaksin AstraZeneca dan 170.000 vaksin Sinovac," kata Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Bali dr Ketut Suarjaya di Denpasar, Kamis (6/5/2021).

Dia tidak menampik bahwa dalam pekan terakhir April 2021, pasokan vaksin Covid-19 dari pusat sempat tersendat sehingga mengakibatkan pelaksanaan vaksinasi dosis kedua untuk sejumlah ASN dari beberapa organisasi perangkat daerah (OPD) Pemprov Bali tersendat.

Namun, ujar Suarjaya, tambahan vaksin AstraZeneca dan Sinovac sudah kembali diterima pada 3 Mei lalu, sehingga ditargetkan vaksinasi untuk dosis pertama dapat diselesaikan dalam dua minggu.

Sebanyak 501.000 vaksin AstraZeneca yang diterima untuk vaksinasi dosis pertama itu, sebanyak 500.000 dosis menyasar masyarakat di sembilan kabupaten/kota di Bali dan 1.000 dosis untuk kalangan TNI.

Sedangkan 170.000 dosis vaksin Sinovac untuk pemberian vaksinasi dosis kedua. "Vaksin sudah dibagi-bagi per-kabupaten/kota, termasuk juga di provinsi untuk pelaksanaan vaksinasi massal," ucapnya.

Suarjaya mengatakan hingga saat ini capaian vaksinasi Covid-19 di Provinsi Bali sudah lebih dari 770.000 orang dan yang telah merampungkan hingga dosis kedua itu hampir 300.000 orang. "Untuk pemberian dosis kedua ini terus kami kejar sehingga tidak ada yang terlambat," ujarnya.

Sementara itu, untuk vaksinasi Covid-19 di tiga kawasan Zona Hijau (Ubud, Sanur dan Nusa Dua) sudah 170.000 orang dan akan jatuh tempo untuk pemberian vaksin dosis kedua pada akhir Mei 2021.

"Kami akan berusaha untuk menjaga betul agar pemberian vaksin Covid-19 dosis pertama dan kedua ini benar-benar tepat waktunya, jangan sampai terlambat," kata Suarjaya.

Pihaknya menargetkan dalam waktu beberapa bulan ke depan ini minimal 2 juta masyarakat Bali sudah tervaksin. "Kalau bisa lebih sehingga akan ada kekebalan dan angka kasus di Bali terus menurun," ujarnya.

Namun, kata Suarjaya, hal tersebut juga tergantung perkembangan pasokan vaksin dari pusat. "Oleh karena itu, protokol kesehatan mesti tetap dijaga dan disiplin. Itu kuncinya," ujarnya.

#satgasCovid19 #ingatpesanibu #pakaimasker #jagajarak #jagajarakhindarikerumunan #cucitangan #cucitangandengansabun


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bali vaksinasi Vaksin Covid-19 Adaptasi Kebiasaan Baru

Sumber : Antara

Editor : Oktaviano DB Hana

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top