Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Adopsi Protokol Kesehatan Pedagang di Bali Diapresiasi Menteri Perdagangan

Pasar Badung didukung dengan adanya sistem transaksi non tunai untuk meminimalisir penyebaran virus melalui uang kertas.
Luh Putu Sugiari
Luh Putu Sugiari - Bisnis.com 26 November 2020  |  10:55 WIB
Menteri Perdagangan RI Agus Suparmanto dalam kunjungannya ke Pasar Badung, Denpasar, Bali.
Menteri Perdagangan RI Agus Suparmanto dalam kunjungannya ke Pasar Badung, Denpasar, Bali.

Bisnis.com, DENPASAR - Menjelang hari raya Natal dan tahun baru harga kebutuhan pokok di Denpasar Bali terpantau stabil.

Menteri Perdagangan RI Agus Suparmanto dalam kunjungannya ke Pasar Badung mengatakan harga kebutuhan pokok seperti gula, bawang putih, bawang bombay, ayam, serta beras terpantau normal dan stabil. Termasuk juga dengan stoknya yang masih tersedia.

"Saat ini stok mencukupi, kami akan evaluasi dan terus memonitor dalam waktu dekat agar stok barang pokok cukup untuk natal dan tahun baru," tuturnya di Pasar Badung, Kamis (26/11/2020).

Selain melakukan pemantauan harga, Agus turut memastikan kesiapan pedagang pasar terkait dengan protokol kesehatan, sekaligus mengantisipasi penyebaran Covid-19 di pasar tradisional. Sehingga konsumen merasa nyaman, dan aman saat berbelanja. Terlebih pasar ini juga didukung dengan adanya sistem transaksi non tunai untuk meminimalisir penyebaran virus melalui uang kertas.

"Transaksi digital ini merupakan hal yang positif dan mudahan untuk dilakukan, sehingga dapat mendukung pemulihan perekonomian UMKM," tambahnya.

Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Kota Denpasar Ni Nyoman Sri Utari mengatakan stok kebutuhan bahan pokok di Ibu Kota Bali ini masih tercukupi hingga enam bulan ke depan, bahkan terjadi surplus barang yang diakibatkan oleh pandemi Covid-19.

"Pedagang saat ini tidak dapat menyalurkan produknya ke Pasar, sehingga menyebabkan surplus di akhir tahun ini," tambahnya.

Meskipun terjadi surplus barang, lanjutnya, namun omzet para pedagang pasar di Denpasar saat ini cukup stabil setelah mengalami penurunan hingga 60 persen.

Menurut Sri Utari, kembali meningkatnya omzet pedagang pasar disebabkan karena telah tumbuhnya tingkat kepercayaan masyarakat untuk berbelanja ke pasar tradisional yang didukung adanya penerapan protokol kesehatan Covid-19.

"Karena penerapan Prokes yang ketat, sehingga masyarakat dapat secara leluasa berbelanja, dan mampu meningkatkan omzet pedagang," jelasnya.

#satgascovid19 #ingatpesanibu #pakaimasker #jagajarak #jagajarakhindarikerumunan #cucitangan #cucitangandengansabun

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bali mendag Adaptasi Kebiasaan Baru
Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top