Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bali Tak Terapkan PSBB, Begini Strategi Tekan Covid-19

Kearifan lokal di desa adat di Bali, membantu dalam penanganan pandemi Covid-19.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 12 Mei 2020  |  14:04 WIB
Gubernur Bali Wayan Koster. - Antara
Gubernur Bali Wayan Koster. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Gubernur Bali I Wayan Koster mengungkapkan upaya-upaya yang dilakukan daerahnya dalam menangani pandemi Covid-19 tanpa penerapan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

"Bali termasuk provinsi yang tidak melaksanakan PSBB. Dalam kaitan dengan penanganan Covid-19 di Bali sejak muncul kasus 10 Maret, kami buat pola penanganan dalam bentuk kebijakan dan operasional di lapangan," ujar dia dalam konferensi pers melalui video seusai mengikuti Rapat Terbatas dengan Presiden RI Joko Widodo yang juga diselenggarakan secara virtual.

Di tingkat provinsi, pihaknya mengeluarkan kebijakan berisi surat edaran, imbauan, dan instruksi yang mendetailkan arahan Presiden.

Tingkat kabupaten, katanya, sebagai manajemen untuk mengoordinasikan pelaksanaan operasional di wilayah kabupaten dan kota di Bali.

"Di level terbawah, level tiga, kami menerapkan kebijakan wilayah desa adat dengan bentuk satgas gotong royong yang melibatkan unsur desa, dinas, kelurahan, babinsa, dan bhabinkamtibmas," kata dia.

Koster mengatakan kearifan lokal di desa adat di Bali, membantu dalam penanganan pandemi Covid-19, karena desa adat memiliki hukum adat yang bisa mengikat secara lebih kuat masyarakat di Bali.

Dia mengatakan terdapat 1.493 desa adat di Bali. Desa adat menjadi andalan utama dalam mengendalikan kedisiplinan masyarakat di wilayah masing-masing, termasuk menjaga agar tidak ada orang luar desa adat masuk wilayahnya sehingga menekan penyebaran Covid-19.

"Karena ada hukum adat, maka warga menjadi sangat tertib dan disiplin. Kelebihan lainnya yaitu desa adat memiliki keyakinan leluhur yang bisa dijadikan pedoman untuk melaksanakan secara ritual manakala terjadi pandemi atau wabah," ujar Koster.

Dalam bidang kesehatan, Provinsi Bali juga telah menyiapkan fasilitas kesehatan yang memadai dari segi jumlah maupun kualitas.

Koster menyebut terdapat 13 RS rujukan dengan 392 tempat tidur, lengkap dengan ruang isolasi serta tenaga medis kompeten dan alat kesehatan memadai di daerah itu.

"Kami juga terus meningkatkan kualitas layanan dengan menyiapkan laboratorium uji swab berbasis PCR, di sejumlah rumah sakit dan fakultas," katanya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bali Virus Corona

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top