Pemerintah Bali Himbau Jam Besuk Rumah Sakit Ditiadakan

Upaya pencegah virus corona (Covid-19) di Bali, kian gencar dilakukan oleh pemerintah daerah.
Luh Putu Sugiari
Luh Putu Sugiari - Bisnis.com 22 Maret 2020  |  21:46 WIB
Pemerintah Bali Himbau Jam Besuk Rumah Sakit Ditiadakan
Dokter patologi klinik memeriksa sampel media pembawa virus Corona untuk penelitian di Laboratorium Balai Besar Karantina Pertanian Surabaya di Juanda, Sidoarjo, Jawa Timur, Kamis (6/2/2020). - ANTARA FOTO/Umarul Faruq

Bisnis.com, DENPASAR - Untuk menanggulangi upaya penyebaran virus Corona atau Covid-19, Pemerintah Provinsi Bali menginstruksi kepada seluruh rumah sakit baik negeri maupun swasta di Bali untuk menutup jam kunjungan pasien rawat inap. 

Sekretaris Daerah Bali Dewa Made Indra mengatakan pembatasan ini dilakukan untuk meminimalisir penyebaran wabah Covid-19, terutama di area rumah sakit, selain itu juga ditetapkan jumlah orang yang menjaga pasien selama dirawat inap. 

"Pembatasan penunggu pasien rawat inap di semua rumah sakit harus dilakukan, maksimal satu pasien satu penunggu," tegasnya di Kantor Gubernur Bali, Sabtu (22/03/2020).

Sebelumnya, Manajemen Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Sanglah Denpasar telah lebih dahulu menghapus jam berkunjung untuk pasien rawat inap pada 17 Maret 2020 lalu.

Di sisi lain, terkait Sumber Daya Manusia dibidang kesehatan untuk menangani kasus ini, pihaknya telah bekerja sama dengan fakultas Kedokteran Udayana serta beberapa Universitas Kesehatan yang ada di Bali untuk turut mengerahkan SDM sehingga RSUP Sanglah tidak kewalahan dalam menangani pasien. 

“Mari kita bekerja sama, meningkatkan gotong royong dalam melakukan upaya-upaya pencegahan penyebaran virus corona sehingga musibah ini segera berlalu”, pungkas Ketua Satgas Covid-19 Bali ini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
bali, rumah sakit, Virus Corona

Editor : Novita Sari Simamora
KOMENTAR


Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top