Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Penerbangan ke China Disetop, Nasib Wisman di Bali Bagaimana?

Wisatawan asal negara Tirai Bambu yang masih di Bali diperkirakan berjumlah 3.000-4.000 orang.
Busrah Ardans
Busrah Ardans - Bisnis.com 03 Februari 2020  |  14:35 WIB
Sejumlah wisatawan membawa barang bawaan setibanya di Terminal Kedatangan Internasional Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Bali, Rabu (22/1/2020). - Antara/Fikri Yusuf
Sejumlah wisatawan membawa barang bawaan setibanya di Terminal Kedatangan Internasional Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Bali, Rabu (22/1/2020). - Antara/Fikri Yusuf

Bisnis.com, DENPASAR — Wisatawan asal negara Tirai Bambu yang masih di Bali diperkirakan berjumlah 3.000-4.000 orang.

Angka tersebut didapat dari rata-rata kedatangan wisman Tiongkok 1.200 orang per-hari. Data BPS menyebutkan rata-rata tamu China yang tinggal di Bali rata-rata empat hari.

Berarti tanggal 5 Februari terakhir penerbangan ke China melyani yang datang tanggal 1 Februari.

"Jadi persoalannya kalau yang datang tanggal 2, 3 dan 4 Februari. Jika 1.200 kali 3 setidak-tidaknya ada 3.000 sampai 4.000 yang harus kita pikirkan bagaimana harus memberangkatkan mereka. Jumlah itu masih asumsi saya," jelas Wagub Bali, Tjokorda Oka Artha Ardana Sukawati, Senin (3/2/2020).

Cok Ace mengatakan ada edaran tanggal 5 Februari pukul 00.00, untuk menghentikan penerbangan dari dan ke Indonesia dari China. Oleh karena tidak ada penerbangan lagi, maka harus diketahui siapa mereka dan di mana mereka tinggal.

Data ini yang diperlukan sehingga bisa diputuskan apakah ada penambahan penerbangan (ekstra flight) dan lain sebagainya.

Selain itu, Cok Ace juga mengaku masih sulit mengambil keputusan sebagaimana yang disampaikan pemerintah bahwa pesawat yang terbang dari Bali atau Indonesia akan berakhir besok.

Bagaimana halnya dengan tenaga kerja termasuk orang China yang berbulan-bulan, berminggu-minggu mereka ada di Bali? Bagaimana kebijakannya?

"Apakah harus meninggalkan Bali besok, ini yang belum saya dapat jawabannya dan harus konfirmasi lagi dengan pusat seperti negara lain yang tidak termasuk dalam ketentuan tersebut," bebernya.

Hal-hal teknis seperti ini, tambah dia, harus dipertimbangkan, yang jelas pihaknya susah untuk membuat keputusan yang pasti ketika data orang-orang tersebut tidak terdata semua. Di mana mereka dan berapa lama tinggal di sini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bali virus corona
Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top