Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ombudsman: Pelabuhan Tenau Belum Bersih dari Premanisme

Premanisme yang dilakukan oknum tertentu di Pelabuhan Tenau Kupang meresahkan warga yang menggunakan layanan transportasi laut.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 31 Juli 2019  |  14:06 WIB
Kapal ternak KM Cemara Nusantara 5 berlabuh di Pelabuhan Tenau Kupang, Nusa Tenggara Timur. - Antara/Kornelis Kaha
Kapal ternak KM Cemara Nusantara 5 berlabuh di Pelabuhan Tenau Kupang, Nusa Tenggara Timur. - Antara/Kornelis Kaha

Bisnis.com, KUPANG – Kepala Ombudsman RI Perwakilan Provinsi Nusa Tenggara Timur, Darius Beda Daton, mengemukakan praktik premanisme yang dilakukan oknum tertentu di Pelabuhan Tenau Kupang meresahkan warga yang menggunakan layanan transportasi laut.

“Kami mendapati keluhan warga yang resah karena muncul lagi praktik premanisme di Pelabuhan Tenau Kupang,” ungkapnya di Kupang pada Rabu (31/7/2019).

Dia mengutarakanj pihaknya sudah menyampaikan keluhan tersebut kepada Kantor Syahbandar Otoritas Pelabuhan (KSOP) Tenau maupun Koperasi Tenaga Kerja Buruh Pelabuhan (TKBM) setempat.

Darius mengaku heran karena praktik tidak terpuji ini masih terjadi padahal aparat kepolisian KP3 Laut Tenau terus bersiaga 24 jam mengamankan aktivitas di pelabuhan tersebut.

Menurutnya, praktik premanisme seperti sulit dikontrol karena kemungkinan dilakukan oknum-oknum warga yang bukan berprofesi sebagai buruh pelabuhan setempat.

“Kalau portir biasa kan berseragam, ada nomor di punggung bajunya, ada koordinatornya juga sehingga ini mungkin dilakukan oknum warga yang menawarkan jasa angkutan atau ojek,” kata.

Dia menambahkan, “Untuk itu kalau ada tawaran ojek yang memaksakan kehendak maka penumpang bisa langsung melaporkan kepada aparat KP3 di sana untuk ditangani.”

Menurutnya, persoalan seperti ini perlu disikapi serius oleh berbagai instansi karena pelabuhan merupakan pintu masuk termasuk untuk aktivitas ekonomi perdagangan suatu daerah yang seharusnya dipastikan aman.

Apalagi bagi importir, kalau pelabuhan tidak nyaman dan banyak praktik premanisme ataupun pungutan liar pasti berpengaruh ke pendistribusian barang yang berdampak negatif terhadap perekonomian.

Untuk itu, lanjutnya, koordinasi lintas instansi perlu diperkuat untuk memantau persoalan di pelabuhan setiap hari. “Yang paling penting itu koordinasi antara instansi terkait di pelabuhan seperti KSOP, Pelindo, Pelni, TKBM, KP3 Laut, dan lainnya,” tegasnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

pelabuhan premanisme

Sumber : Antara

Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top