Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Trauma Bencana, 427 Warga Manggarai Barat Masih Mengungsi

Kondisi cuaca di wilayah terdampak longsor juga masih dilanda hujan lebat sehingga warga lebih memilih bertahan di tempat pengungsian.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 20 Maret 2019  |  13:14 WIB
Kapolres Manggarai Barat AKBP Julisa K menggendong seorang anak melewati aliran banjir di Kecamatan Komodo, Kabupaten Manggarai Barat, NTT Jumat 8/3/2019). Banjir dan longsor menerjang dua kecamatan di Manggarai Barat mengakibatkan dua orang meninggal dunia akibat tertimbun longsor dan jalur transportasi trans Flores lumpuh total. - Antara/Humas Polres Manggarai Barat
Kapolres Manggarai Barat AKBP Julisa K menggendong seorang anak melewati aliran banjir di Kecamatan Komodo, Kabupaten Manggarai Barat, NTT Jumat 8/3/2019). Banjir dan longsor menerjang dua kecamatan di Manggarai Barat mengakibatkan dua orang meninggal dunia akibat tertimbun longsor dan jalur transportasi trans Flores lumpuh total. - Antara/Humas Polres Manggarai Barat

Bisnis.com, KUPANG — Ratusan korban bencana alam berupa tanah longsor di Kabupaten Manggarai Barat, Pulau Flores, Provinsi Nusa Tenggara Timur masih bertahan di sejumlah tempat pengungsian karena trauma atas peristiwa itu.

"Ada sekitar 427 warga yang masih mengungsi, mereka belum berani kembali ke rumahnya karena masih trauma dan takut," kata Kabag Humas Pemerintah Kabupaten Manggarai Barat, Paulus Jeramun, kepada Antara ketika dihubungi dari Kupang, Rabu (20/3/2019).

Ia menjelaskan mereka adalah warga Desa Tondong Belang yang menyebar di sejumlah tempat pengungsian di antaranya Kantor Bupati Manggarai Barat sembilan orang atau tiga kepala keluarga.

Selain itu, di Desa Liang Darah 130 orang atau 37 KK serta di Cekonobo, Desa Tondong Belang 288 orang atau 91 KK.

Paulus mengatakan sampai saat ini kondisi cuaca di wilayah terdampak longsor juga masih dilanda hujan lebat sehingga warga lebih memilih bertahan di tempat pengungsian.

Pemerintah, lanjutnya, juga menganjurkan warga untuk bertahan karena masih ada potensi longsor di titik-titik tertentu, seperti di Dusun Culu dan Dusun Cekonobo, Desa Tondong Belang.

"Karena sampai sekarang curah hujan di daerah longsoran itu masih tinggi sehingga longsor sewaktu-waktu bisa terjadi," katanya.

Ia mengatakan pemerintah telah menyalurkan berbagai bantuan untuk kebutuhan para korban longsor itu di tempat pengungsian dan mereka masih menjalani pemulihan dari trauma.

"Ada relawan bersama tim dari pusat juga turun dan sedang membantu kami untuk memperbaiki kondisi trauma yang dialami para korban," katanya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

manggarai

Sumber : Antara

Editor : Miftahul Ulum

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top