Geliat Ekonomi Kaki Rinjani Mati Suri

Oleh: Newswire 23 Agustus 2018 | 09:57 WIB
Geliat Ekonomi Kaki Rinjani Mati Suri
Pendaki Gunung Rinjani yang sempat terjebak longsor akibat gempa bumi tiba di Pos Bawaknao, Sembalun, Lombok Timur, NTB, Senin (30/7/2018)./ANTARA-Akbar Nugroho Gumay

Bisnis.com, LOMBOK TIMUR – Aktivitas perekonomian warga yang bermukim di kawasan kaki Gunung Rinjani, Nusa Tenggara Barat, lumpuh pascagempa bumi yang terjadi sejak akhir Juli 2018.

Rohmadaniyah, seorang warga yang menggantungkan hidupnya sebagai kuli angkut perlengkapan pendaki ini mengaku bingung untuk mencari penghasilan lain setelah Gunung Rinjani dinyatakan ditutup sampai waktu yang belum ditentukan.

"Bingung juga mau kerja apa, kalau begini terus, merantau saja jadi TKI," kata bapak dua anak yang bermukim di Senaru, wilayah Utara dari Kaki Gunung Rinjani, Kamis (23/8/2018).

Begitu juga dengan kekhawatiran yang disampaikan Nursa'ad, pegiat jalur pendakian ke Gunung Rinjani dari gerbang rimba kawasan Senaru ini mengaku penghasilan sampingan dari produk perkebunan kopinya belum bisa mencukupi kebutuhan hidup keluarga.

"Kita yang punya sampingan kopi saja belum bisa mencukupi apalagi yang tidak punya sampingan," ujarnya.

Hal senada turut disampaikan Rusmala, pemilik "homestay" di kawasan Kaki Gunung Rinjani bagian Timur, wilayah Sembalun, mengaku tempat penginapannya itu sepi dari para pengunjung sejak gempa pertama berkekuatan 6,4 Skala Richter pada akhir Juli 2018.

"Sepi, kalau pun ada yang menginap, itu pun biasanya dari relawan," ujarnya.

Untuk hari biasanya, khusus di bulan Agustus ini merupakan kunjungan wisata paling tinggi. Bahkan harga yang ditawarkan untuk satu malamnya bisa mencapai Rp1 juta, itu pun laku habis.

"Sekarang yang kita kasih harga normal saja, Rp300 ribu semalamnya, masih sepi. Memang sepinya karena dampak gempa ini," ucap Rusmala.

Sama halnya dengan keluhan yang disampaikan Rahmat, pelaku usaha "travel and tour" dari Kota Mataram. Untuk musim tingginya kunjungan wisata ke Gunung Rinjani di tahun ini jauh menurun dibandingkan tahun sebelumnya.

"Mulai bulan ini sama bulan depan, 750 tamu, ada yang satu grup itu 40 orang, 50 orang, semua 'cancel'," kata Rahmat, pelaku usaha lainnya.

Sumber : Antara

Editor: Miftahul Ulum

Berita Terkini Lainnya