Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Perhotelan di Bali Didorong Manfaatkan Insentif PPh

Jumlah WP sektor perhotelan dan pariwisata yang terdaftar di Kanwil DJP Bali yang jumlahnya mencapai 10.733 WP.
Luh Putu Sugiari
Luh Putu Sugiari - Bisnis.com 26 Juni 2020  |  09:31 WIB
Suasana kawasan wisata Pantai Kuta yang ditutup sementara tampak lengang di Badung, Bali, Minggu (31/5/2020). Salah satu destinasi pariwisata utama di Pulau Dewata tersebut masih ditutup dari aktivitas masyarakat dan kunjungan wisatawan sebagai upaya pencegahan penyebaran Covid-19. - Antara/Fikri Yusuf
Suasana kawasan wisata Pantai Kuta yang ditutup sementara tampak lengang di Badung, Bali, Minggu (31/5/2020). Salah satu destinasi pariwisata utama di Pulau Dewata tersebut masih ditutup dari aktivitas masyarakat dan kunjungan wisatawan sebagai upaya pencegahan penyebaran Covid-19. - Antara/Fikri Yusuf

Bisnis.com, DENPASAR - Direktorat Jenderal Pajak Kanwil Bali mencatat hingga saat ini baru 15 persen sektor perhotelan dan pariwisata yang mengajukan pemberitahuan pemanfaatan insentif PPh.

Goro Ekanto Kepala Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Pajak Bali merinci, dari jumlah tersebut sebanyak 951 Wajib Pajak (WP) pada sektor perhotelan dan pariwisata yang mengajukan pemberitahuan pemanfaatan insentif PPh Pasal 21 dan 383 WP.

Sedangkan yang memberitahukan pemanfaatan insentif PPh pasal 25 sebanyak 708 WP UMKM dari sektor perhotelan dan pariwisata. Jumlah ini masih sedikit dibandingkan dengan jumlah WP sektor perhotelan dan pariwisata yang terdaftar di Kanwil DJP Bali yang jumlahnya mencapai 10.733 WP.

"Harapan kami, semakin banyak pelaku usaha di sektor perhotelan dan pariwisata yang memfaatkan insentif pajak, sehingga hotel-hotel dapat tetap terjaga likuiditasnya," tuturnya pada acara Webinar Pajak, Kamis (25/6/2020).

Lebih lanjut, dia menjelaskan ada lima jenis insentif yang diberikan yaitu insentif PPh Pasal 21 ditanggung pemerintah (DTP), insentif pembebasan dari pemungutan PPh Pasal 22 Impor, insentif pengurangan 30 persen angsuran PPh Pasal 25, insentif restitusi PPN dipercepat dan insentif PPh final 0,5 persen (PP 23/2018) DTP untuk pelaku UMKM.

Ketua Aliansi Masyarakat Pariwisata Bali (AMPB) Gusti Kade Sutawa menyampaikan bahwa masih sedikit pelaku usaha di sektor perhotelan yang memanfaatkan insentif ini.

“Ini kesempatan bagi pelaku usaha sektor perhotelan untuk menyampaikan pertanyaan dan keluh kesah terkait insentif pajak”, jelasnya.

Kegiatan Webinar Pajak dengan tema Insentif Pajak di Masa Pandemi untuk Sektor Perhotelan ini diikuti oleh 275 peserta yang merupakan para pelaku industri pariwisata.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bali
Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top