Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bali Targetkan 2,6 Juta Orang Terima Vaksin Covid-19

Nantinya vaksin Covid-19 ini akan diterima oleh tenaga kesehatan yang langsung berhadapan dengan penanganan Covid-19, dan yang berhadapan langsung dengan masyarakat bagian pelayanan publik termasuk TNI-Polri.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 18 Desember 2020  |  00:10 WIB
Petisi online meminta pemerintah memberikan vaksin Covid-19 gratis untuk masyarakat.  -  Sumber: Change.org
Petisi online meminta pemerintah memberikan vaksin Covid-19 gratis untuk masyarakat. - Sumber: Change.org

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah Provinsi Bali menargetkan sebanyak 2,696 juta penduduk sebagai penerima vaksin Covid-19, terutama yang bekerja dalam pelayanan publik.

"Belum ada (vaksin diterima), target kita kan 2.696.000 orang dari sasaran 18-59 tahun untuk seluruh warga masyarakat yang ber-KTP Bali," kata Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Bali dr Ketut Suarjaya saat dijumpai dalam konferensi pers tentang pelaksanaan kegiatan masyarakat selama libur natal dan tahun baru di Bali, Kamis (17/12/2020).

Da mengatakan nantinya vaksin Covid-19 ini akan diterima oleh tenaga kesehatan yang langsung berhadapan dengan penanganan Covid-19, dan yang berhadapan langsung dengan masyarakat bagian pelayanan publik termasuk TNI-Polri.

"Vaksin ini bagi mereka yang punya KTP Bali, sesuai dengan daerahnya dan terdaftar. Penerimanya nanti tenaga kesehatan yang langsung berhadapan dengan Covid-19, dan yang berhadapan langsung dengan masyarakat bagian pelayanan publik TNI-Polri, termasuk wartawan," katanya.

Pemberian vaksin Covid-19 ini akan dilakukan di setiap fasilitas kesehatan, mulai dari rumah sakit, klinik, posyandu, dan puskesmas wilayah Bali.

Selain itu, dr Ketut Suarjaya mengatakan dalam pemberian vaksin sesuai dengan petunjuk teknis dengan sasaran vaksin 18-59 tahun. Sedangkan untuk sasaran tenaga kesehatannya lebih dari 25 ribu orang.

"Pemberian di Puskesmas Abiansemal itu kan simulasi. Dan tempat vaksinnya bisa di rumah sakit, klinik, posyandu, puskesmas. Ya nanti ada aturannya (vaksin bagi nakes), yang penting nakes yang berhadapan langsung (di lapangan)," ucapnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bali Vaksin Covid-19

Sumber : Antara

Editor : Ropesta Sitorus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top