Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Virus Corona Matikan Agen Perjalanan Wisata Pasar China

Agen perjalanan dengan target pasar wisatawan China mati atau tutup sementara akibat lalu lintas dari dan ke negara Tirai Bambu disetop.
Busrah Ardans
Busrah Ardans - Bisnis.com 03 Februari 2020  |  19:42 WIB
Wisatawan tiba di Bandara Ngurah Rai. - Bisnis/Busrah Ardans
Wisatawan tiba di Bandara Ngurah Rai. - Bisnis/Busrah Ardans

Bisnis.com, DENPASAR - Agen perjalanan dengan target pasar wisatawan China mati atau tutup sementara akibat lalu lintas dari dan ke negara Tirai Bambu disetop.

Ketua Bali Liang (Komite Divisi Mandarin ASITA), Elsye Deliana, mengatakan dalam keadaan normal sebagian agen bisa melayani 5.000-10.000 orang wisatawan perbulannya. Agen kecil bisa 2.000 orang sampai 5.000 orang per bulannya.

"Dengan terdampak Virus Corona kami mati total, sama sekali tidak ada yang datang, pemerintah mereka juga melarang mereka. Kami harap cepat berlalu," jelasnya seusai rapat tertutup bersama Wakil Gubernur Bali di Kantor Gubernur Bali, Senin (3/2/2020).

Menurutnya merebaknya virus corona, penutupan lalu lintas ke China, membuat rantai bisnis perjalanan wisata terdampak. Pemandu, restoran, bisnis kendaraan, akan terimbas.

"Efeknya para pekerja istirahat, mungkin banyak pulang kampung," tuturnya.

Seperti diketahui, pemerintah menyetop penerbangan dari dan ke Tiongkok dari tanggal per 5 Februari 2020 pukul 00.00.

Guna mengantisipasi ada wisatawan yang tertahan akibat penutupan tersebut, Asita diminta mendata wisman China yang masih di Bali. Termasuk menginformasikan wisatawan bisa pulang lewat Hongkong.

Adapun yang yang masih tinggal di Bali belum ada keputusan dari pemerintah.

"Karena ada yang masuk ke Bali via visa on travel kan bisa 28-30 hari. Jadi kita tidak berhak memulangkan mereka apabila mereka masih ingin tinggal di Bali. Ini masih dikaji pemerintah," lanjutnya.

Dia mencatat, sampai hari ini baru 14 travel yang memberikan data tamu-tamunya yang masih sekitar 60-an orang di Bali. Kebanyakan tinggal sekitar Badung.

Dari daftar travel agent khusus market China yang tergabung di Bali Liang Devisi Mandarin ASITA, Deliana mengungkapkan ada 100-an travel agent, cuma yang aktif 40-50 agen saja.

Communication and Legal Manager Angkasa Pura I, Arie Ahsanurrohim mengatakan sejak 13 Januari 2020 ada 105 penerbangan dari China yang dicancel disebabkan banyak hal, karena penundaan teknis operasional maupun karena wabah Virus Corona.

Secara kebijakan perusahaannya pun masih menunggu langkah teknis yang akan difinalkan hari ini di Kantor Kementerian Perhubungan, Jakarta.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bali virus corona
Editor : Miftahul Ulum
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top