Alih Lahan Ancam Subak Sebagai Warisan Dunia

Alih lahan pertanian menjadi salah satu ancaman bagi area persawahan Subak di Bali, khususnya sawah dengan sistem subak yang telah menjadi warisan dunia.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 24 April 2019  |  18:57 WIB
Alih Lahan Ancam Subak Sebagai Warisan Dunia
Persawahan di Bali yang mendapat pengairan dengan sistem Subak. - Antara/Nyoman Budhiana

Bisnis.com, JAKARTA – Alih lahan pertanian menjadi salah satu ancaman bagi area persawahan Subak di Bali, khususnya sawah dengan sistem subak yang telah menjadi warisan dunia, kata Dekan Fakultas Pertanian Universitas Udayana Prof. Nyoman Rai.

"Penetapan subak sebagai Warisan Dunia merupakan hal yang positif. Subak mendapat perhatian luar biasa dari pelancong. Pelancong yang semakin banyak ternyata menyebabkan ada alih lahan subak untuk dijadikan sebagai sarana dan prasarana pariwisata," ujarnya di Denpasar, Bali, pada Rabu (24/4/2019).

Masyarakat dianggap lebih mementingkan urusan ekonomi sehingga membiarkan lahannya beralih fungsi untuk membangun penginapan atau rumah makan bagi para pelancong, padahal kawasan tersebut masih dalam lingkup area Warisan Dunia.

Ditetapkannya Subak sebagai Warisan Dunia, juga telah mendatangkan keuntungan bagi warga sekitar, namun dia melihat seperti subak di Jatiluwih, pemerataan ekonomi tidak terjadi. Padahal di subak Jatiluwih didkung oleh 19 subak lainnya, tetapi masyarakat di subak penyangga tidak mendapatkan manfaat yang sama.

"Akibatnya terjadi semacan ketidakharmonisan antara petani-subak yang satu dengan yang lain, antara Subak Warisan Dunia dengan yang bukan warisan dunia," kata Rai.

Tak hanya itu, wisatawan yang datang juga telah mengotri saluran air irigasi dengan sampah plastik, akibatnya musim panas sampah mengendap di saluran dan sewaktu musim hujan sampah itu terbawa hingga ke sawah.

Untuk mengatasi hal tersebut dia menyarankan bagi petani untuj tetap memperhatikan konservasi sumber daya alam dan prinsip Tri Hita Karana.

"Para petani harus tetap memperhatikan keselarasan manusia dengan Tuhannya, dengan lingkungannya dan dengan sesamanya," ucapnya.

Dia juga  meminta paguyuban subak untuk dapat berbagi, mislanya Subak Jatiluwih yang kinj tengah menjadi poros wisata, harus dapat berbagi dengan dan memperhatikan subak-subak penyangganya.

Rai berharap pemerintah daerah setempat agar mengeluarkan aturan untuk melarang adanya alih fungsi lahan.

Sistem Subak merupakan bagian dari sistem pertanian tradisional. Bentang lahan subak yang telah bertahan sejak berabad silam adalah wujud warisan budaya yang senantiasa hidup di Pulau Bali.

Tri Hita Karana sebagai falsafah hidup yang dianut oleh masyarakat Bali adalah wujud tradisi budaya yang telah mendapat perhatian dunia, khususnya dalam menjaga keseimbangan hidup antara manusia, lingkungan alam, dan Tuhan Yang Mahakuasa.

Refleksi Subak melalui pengaturan pembagian air yang teratur dan seimbang, yaitu menjaga ekosistem melalui organisasi subak dan persembahan rasa syukur pada Sang Pencipta dilaksanakan pada pura yang ditempatkan pada area-area tertentu dalam kawasan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
pertanian, Subak Bali

Sumber : Antara
Editor : M. Syahran W. Lubis

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya


Terpopuler

Top