Ada Potensi Tekanan Magma Baru di Gunung Agung

Oleh: Newswire 04 Juli 2018 | 16:09 WIB
Ada Potensi Tekanan Magma Baru di Gunung Agung
Wisatawan berfoto dengan latar belakang Gunung Agung di Desa Batuniti, Karangasem, Bali, Rabu (4/7/2018)./Antara-Nyoman Budhiana

Bisnis.com, AMLAPURA – Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) mengindikasikan gempa vulkanik yang terjadi beberapa hari terakhir memicu munculnya magma baru sehingga menambah tekanan dalam Gunung Agung.

"Kemungkinan sudah ada injeksi magma baru walau pun belum signifikan," kata Kepala Sub-Bidang Mitigasi Pemantauan Gunung Api Wilayah Timur PVMBG Devy Kamil Syahbana di Pos Pengamatan Gunung Agung di Desa Rendang, Karangasem, Rabu (4/7/2018).

Akibatnya, lanjut dia, tekanan tersebut menyebabkan tinggi kolom abu saat erupsi pukul 12.20 WITA, Rabu (4/7) mencapai 2.500 meter di atas puncak gunung yang tercatat paling tinggi dibandingkan ketinggian kolom abu beberapa hari terakhir.

Dia menjelaskan kolom abu itu teramati berwarna kelabu dengan intensitas tebal condong ke arah barat. Erupsi itu terekam di seismogram dengan amplitudo maksimum 24 mm berdurasi kurang lebih 1 menit 58 detik.

Devy menambahkan gunung setinggi 3.142 meter di atas permukaan laut itu saat ini masih dalam kondisi tidak stabil dan berpotensi terjadi erupsi lanjutan.

Potensi erupsi itu, lanjut dia, berupa erupsi strombolian atau erupsi yang melontarkan lava pijar dan abu seperti yang terjadi pada Senin (2/7) sekitar pukul 21.04 WITA termasuk erupsi yang terjadi pada Rabu siang ini.

"Kemungkinan ada artinya masih ada lontaran. Jika dilihat detail, masih ada kebakaran di beberapa area dekat puncak Gunung Agung," imbuh Devy.

PVMBG mengimbau masyarakat di luar radius 4 kilometer dari puncak Gunung Agung untuk tetap tenang dan tidak panik. Pihaknya kembali mengingatkan masyarakat dan wisatawan untuk tidak beraktivitas termasuk melakukan pendakian di dalam radius 4 kilometer dari puncak gunung karena merupakan zona perkiraan bahaya.

Sumber : Antara

Editor: Miftahul Ulum

Berita Terkini Lainnya