IMBAS ERUPSI G. AGUNG, Evaluasi Bandara Ngurah Rai Setiap Dua Jam

Oleh: Newswire 29 Juni 2018 | 11:03 WIB
Penumpang di Bandara I Gusti Ngurah Rai, Kuta./Antara

Bisnis.com, DENPASAR — Otoritas Bandara bersama instansi terkait lainnya akan mengevaluasi perkembangan terkait operasional penerbangan di Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai, Bali, setiap dua jam.

"Kami pantau per dua jam sekali berdasarkan informasi dari Volanic Ash Advisory Center (VAAC) Darwin, BMKG, visualisasi dari pilot dan pengamatan langsung," kata Kepala Otoritas Bandara Wilayah IV Bali dan Nusa Tenggara Herson ketika memberikan keterangan pers di gedung Wisti Sabha Bandara Ngurah Rai, Bali, Jumat (29/6/2018).

Apabila dari informasi badan terkait dan pengamatan langsung menunjukkan abu vulkanik sudah tidak mengganggu ruang udara bandara, maka pihak terkait akan segera membuka operasional penerbangan. Namun jika belum ada tanda-tanda sebaran abu vulkanik telah menghilang dari ruang udara bandara, maka pihaknya akan mempertimbangkan untuk memperpanjang penutupan bandara.

"Jika prediksi penutupan lama, untuk penginapan juga kami koordinasi dengan asosiasi terkait," imbuh Herson.

Selain ribuan penumpang gagal berangkat, di apron bandara setempat juga menyisakan 36 pesawat yang terparkir di Bandara Ngurah Rai karena tidak bisa berangkat setelah bandara ditutup.

Herson mengatakan apabila bandara dibuka kembali, maka pesawat yang tertahan di Bali itu akan mendapat prioritas untuk terbang lebih dulu.

Mekanisme itu dilakukan agar apron menyisakan tempat untuk pesawat lain yang akan tiba untuk parkir mengingat bandara setempat memiliki kapasitas parkir terbatas sekitar 54 pesawat.

Bandara Internasional I Gusti Ngurah Rai ditutup sementara mulai pukul 03.00 hingga 19.00 WITA karena ruang udara bandara tertutup abu vulkanik Gunung Agung pascaerupsi yang terjadi pada Rabu (27/6) sehingga berbahaya bagi penerbangan.

Keputusan penutupan bandara itu dikeluarkan setelah melalui rapat koordinasi dengan Otoritas Bandara Wilayah IV, Airnav Indonesia, BMKG, maskapai penerbangan dan "Ground Handling" pada Jumat (29/6) dini hari.

Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan kemudian mengeluarkan "notice to airman" (Notam) atau pemberitahuan kepada seluruh penerbangan di dunia terkait penutupan itu dengan nomor A-2551/18.

Sumber : Antara

Editor: Miftahul Ulum

Berita Terkini Lainnya